Bete itu kalo udah nulis panjang lebar kali bagi tambah kurang sisi siku-siku sama panjang jajaran genjang terus ngilang GITU AJA karena mbuh kenapa… ๐Ÿ˜ Padahal Kapkap pengen jadi anak muda yang eksis dan kekinian.

Kalo gitu kita ngomongin makanan aja yok.

Awalnya dari status di Twitter:

Aku ga tau disini ada yang suka makan mangga pake nasi gak? Ibuku selalu melakukan itu, katanya enak.. Tapi anak2nya ga ada yg suka

Sumber

(Tampilan tweet sengaja saya rubah karena entah kenapa kalo embed tweet di sini bermasalah lahir batin)

Nah, saya kurang tau kalo di Indonesia udah ada tren nasi mangga atau belum. Tapi di Kuala Lumpur sini, udah.

Satu hal yang saya perhatiin di Malaysia adalah, restoran Thailand itu banyak banget. Dan suka ada juga tempat makan pinggir jalan yang menyajikan tom yam. Mau rumah makan makanan Cina, makanan Melayu, nasi lemak… Suka keselip menu tom yam di situ.

Terus sempet kepikiran, kok bisa. Dan baru ngeh ketika liat peta bahwa Thailand ke Malaysia itu ibarat tinggal ngesot aja ๐Ÿ˜€

Jumlah imigran di Malaysia ini lumayan banyak. Ga heran juga karena lokasinya yang nyambung ke daratan yang lebih besar (Cina). Jadi imigran dari India, Bangladesh, Thailand, Cina, dan Tibet juga banyak banget di sini. Dan ini juga — sama seperti Indonesia yang dimulai sejak dahulu kala oleh kedatangan para saudagar dan pelaut dari penjuru dunia untuk berdagang — yang membuat masakan Malaysia bermacam-macam.

Indonesia sendiri sebenernya dalam skala negara sudah cukup unik, bahkan itungan satu negara saja. Indonesia itu negara yang makanannya bervariasi dari santan ke bening dan berbumbu sampai tidak berbumbu. Kalo kata suami saya, “dari utara ke selatan, dari paling bersantan sampai tidak terlalu bersantan dan kadang-kadang bening. Dari barat ke timur, dari paling berbumbu sampai tidak menggunakan bumbu terlalu banyak.”

Kebayang seperti apa kayanya negara yang bahkan untuk kulinernya aja maha megah seperti itu?

Malaysia sendiri makanannya seringnya bersantan dan berbumbu — walopun untuk bumbu ini sendiri, ga seheboh Indonesia. Makanan Malaysia cenderung “kurang garam”; makanya kalo ada wisatawan Indonesia yang ke Malaysia biasanya merasa “makanannya kurang nendang.” Jadi kepikiran juga apakah karena Indonesia negara maritim makanya rakyatnya cenderung suka makanan yang asin karena pengaruh laut? Hahaha *asal wae Kap…*

Nah, mungkin saya yang emang masih minim wisata kuliner Malaysia, jadi sejauh ini saya taunya ya nasi lemak, mee curry (mi kari), char kuey teow (kuetiaw goreng), chicken rice/nasi ayam, dan… Errrr, kaya toast dan teh tarik XD

Sekalinya liat yang berkuah bening dan seger, itu biasanya Thailand. Atau Chinese food (Chinese food juga jarang sih…)

Nah, balik ke tweet yang dimaksud…

Nasi pake mangga di sini lumayan umum ditemuin, terutama di rumah makan Thailand. Nama kerennya, Mango Sticky Rice. Jadi nasi ketan dikasih daun pandan dan mangga dipotong-potong (mangga biasa, yang mateng) dan dimakan pake saus santan (nek kapan-kapan ta’ foto kalo penasaran…) Dan kadang penjaja makanan pinggir jalan juga suka jualan mango sticky rice itu.

Tapi saya sendiri kurang tau apakah mango sticky rice itu makanan khas Thailand atau bukan. Kalo ga salah, pernah ada artikel yang nulis kalo mango sticky rice ini bukan makanan tradisional Thailand. Jadi kaya inovasi gitu.

Rasanya? Enak lho ๐Ÿ™‚

Jangan bayangin rasa gurih atau asin. Nasi ketannya karena pake daun pandan, jadi wangi. Manis pula. Kalo dimakan bareng mangga dan saus santan, legit dan wangi.

Apalagi kalo mangganya gedong gincu ya *tetep* *derita anak rantau sepanjang jaman* *SIAPAPUN YANG MAU MAMPIR KE MARI, TOLONG LAH SAYA NITIP MANGGA GEDONG GINCU DUA PULUH KILO*

Tapi seperti obrolan saya selanjutnya dengan mbak Nunik, sesungguhnya masih dipertanyakan itu maksudnya makan mangga pake nasi ketan macam mango sticky rice… Atau pake nasi putih biasa, hihi ๐Ÿ˜€

Selamat hari Selasa, semua ๐Ÿ™‚

P.S. Nek saya baru sadar hari ini beberapa teman ngasih tau kalo gambar #inktober saya yang Ibu Susi Pudjiastuti kemarin itu ternyata dipampang di KompasTV dan SCTV, ihi ihi. Ndak tau saya, soalnya ndak ada yang ngehubungin saya soal itu.

Yaaa, semoga ini barokah dan bawa rejeki untuk saya kerjaan ilustrasi gitu? ๐Ÿ˜€ *kepret-kepret kertas pake duit*

2 responses to “Nasi dan Mangga”

  1. temen kosku orang Lombok dulu suka makan mangga pake mangga muda, Mbak. kadang dikecapin, kadang ga pake apa2 lagi, mung mangga sama nasi tok. itu juga nasi biasa, bukan nasi ketan. jare wesbyasa nek neng Lombok panganane ngono2an kui.

    Like

    1. Kayanya seger ya mangga muda ๐Ÿ˜€ Jadi pengen nyoba XD

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: