Beberapa hari lalu saya sedang mengobrol dengan teman kuliah S2 saya di LINE. Saya lupa awalnya mengobrol apa, tapi seperti biasa lah ya, namanya juga mengobrol, topiknya jadi berbicara soal topik disertasi dia (teman saya ini sedang berniat untuk kuliah S3 di Kanada) dan brand.

Iya. Merek.

Ya nggak heran juga karena dia dan saya ambil jurusan Marketing. Saat ini dia berprofesi sebagai dosen di alumni universitas kami berdua. Topik disertasi dia juga nggak jauh-jauh dari bidang Marketing.

Yang kami obrolin itu soal merek yang “tua”. Umurnya tua.

“Gw jadi inget,” tulis saya di LINE, “waktu gw kuliah S1 gw pernah disuruh ikutan lomba semacem business plan atau promotional plan gitu — yang ngadain Tiger Balm.”

“Tiger Balm? Tiger Balm yang ITU?”

“Iya. Tiger Balm yang itu. Balsem.”

“Itu merek kakek-nenek bukan?”

“Iya. Gw sama temen kelompok gw udah ngerasa ini cara perusahaan Tiger Balm nyari ide buat masuk ke pasar anak-anak muda.”

“Terus gimana?”

“Ga tau, hahaha. Kita kalah yang jelas. Soalnya pas itu emang buntu banget sih — dan gw pribadi ga familiar dengan produknya. Asli, gw baru denger nama itu ya pas ikut kompetisi itu.”

“Terus sekarang gimana ya kira-kira Tiger Balm itu?”

“Gw pernah sekali liat iklan di majalah. Kayanya mereka sih ya macem lebih variatif gitu bungkusnya. Yang gampang dibawa-bawa pake tube kaya salep gitu. Model iklannya juga orang-orang kantoran.”

Kalo di dalam Marketing, perkembangan sebuah brand/merek itu ada empat: Perkenalan, Menanjak, Dewasa, lalu Mati. Ya mirip-mirip lah sama manusia, hahahaha *hush!* Biasanya sih, untungnya itu paling gede pas menanjak alias mulai beken. Orang mulai rame beli. Kalo udah dewasa atau mapan, biasanya para manajer merek ketar-ketir — antara mereknya mati, atau mereka berusaha supaya dikenal lagi.

Banyak contoh yang bisa diliat. Malah ya kalo diliat-liat, merek-merek sekitar kita ini ya rata-rata udah mapan semua. Sejarahnya aja udah puluhan tahun. Microsoft, IBM, Apple, McDonalds…

Tinggal pinter-pinternya si perusahaan ngebikin imej merek. Mau tetep relevan sama anak muda yang kekinian apa mau ngikut pasar yang lebih dewasa apa mau gimana.

Ini ada satu merek yang saya rada tertarik. Namanya ‘Enchanteur’. Merek untuk produk bedak, lotion, dan wewangian. Kalo liat iklannya, pake pasangan muda cakep dan cantik. Tampilan untuk produk eau de toilette-nya juga manis kaya untuk anak-anak remaja.

Saya tau merek ini dari… Almarhumah nenek saya.

Ini merek yang umurnya udah tua, dan bawa banyak kenangan. Salah satunya ya nenek saya. Waktu saya kecil, saya suka ngeliat botol bedak Enchanteur ini di meja rias nenek saya; dan wanginya mengingatkan saya akan beliau. Saya tumbuh dewasa, saya pake deh bedak ini — untuk nostalgia. Salah satu komentator di Instagram saya juga komen, “wah, Enchanteur ini kan merek yang suka dipake nenek saya juga!”

Nggak, tulisan ini nggak ngebahas soal Marketing kok.

Sebenernya ngomongin nostalgia.

Sama kaya balsem Tiger Balm.

Itu bukannya merek kakek-nenek ya?”

Iya. Yang kalo nyium baunya langsung keinget kakek-nenek, hahaha. Atau mungkin pas dipake, orang sekitar komentar, “ih, kaya nenek-nenek lu pake balsem!”

Tapi saya rasa nostalgia itu seperti akar pohon. Tertancap di dalam kepala, dan aktif ketika panca indera kita merasakan satu hal yang familiar — seperti rumah. Dan dibilang “kaya kakek-nenek!” saya pribadi ngerasa itu bukan hal yang buruk, hahaha.

Sewaktu saya masih aktif menjadi dosen di Jakarta, dekan kampus pernah bercerita ke saya pengalaman beliau saat berkuliah di Amerika.

“Saya masih mahasiswa baru di situ, masih malu-malu, hahaha,” ceritanya, “lalu satu hari saya lagi di bangsal asrama mahasiswa. Mendadak ada bau minyak kayu putih. Langsung saya tau kalo ada mahasiswa Indonesia di situ!”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: