SAYA KEMBALIIIIIII!


SAYA KEMBALI!

ADA YANG KANGEN??

*suara jangkrik*

Jadi emang ini ceritanya agak heboh. Dimulai dengan e-mail dari perusahaan hosting saya, WP Kami, mengenai rencana perbaikan server selama 2-3 hari minggu lalu. Saat itu saya lagi di Indonesia dan akses ke blog cukup terbatas (nggak bisa ngutak-ngatik gimana juga gitu…) jadi saya ya sekedar cukstaw.

Sepulangnya dari Indonesia, mas Agus ngontak saya, “Kap, blog lu kena trojan kayanya…

Doeng.

Ematikgueloooooooh. Kok bisa, rasaan nggak install plugin atau themes yang aneh-aneh.

Etapi ngutak-ngatik CSS keitung “aneh-aneh” nggak sih? NGGAK KAN? YA KAN?

Jadi saya kontak lah tim support WP Kami. Laporan soal trojan. Terus nyoba ngecek sendiri, kok nggak ada masalah. Tim support menyanggupi akan ngeliat isu trojan itu.

Lalu beberapa hari lewat, dan saya nggak ngeblog karena ngumpulin nyawa abis mudik satu setengah minggu. Pas hari Rabu, mau cek blog, lho kok nggak bisa diakses…?

Cek di downforeveryoneorjustme.com, jreeeeng… Dibilang lah website saya ini down.

KENAPA LAGI INIH.

Ngontak lagi lah tim WP Kami. Mungkin mereka juga butek ya ngadepin saya, ini eneng satu kirim e-mail lagi, kirim e-mail lagi. Sekali-kali ngirim makanan kek *eh*

Kemarin nggak dapet tanggepan. Sempet panik, tapi terus keinget jangan-jangan subject e-mail saya yang salah. Laporan website sendiri yang down kok subject e-mail saya tulis “Website WP Kami down?”

*tuing tuing*

Ya mana mereka ngeh dan nanggepin yaaaaak. Palingan juga ngebatin, “ha? Website perusahaan down? Kaga kok…”

Penggunaan kalimat yang punya arti dan tujuan deh Kap, plis deh dulu sekolah nilai pelajaran Bahasa Indonesia berapa?

Akhirnya tadi pagi saya kirim e-mail lagi. Kali ini subject-nya bombastis fantastis: “Website down lebih dari 48 jam (retnonindya.com)”

Gimana? Lebih heits kan? Menjelaskan urgensi (“OEMJIH TOLONG INI MAS DAN MBAK GIMANA INIH LEBIH DARI 48 JAM SITUS SAYA MODYAR INIH!”), cukup detail mengenai lama permasalahan (“48 JAM! 48 JAM SAYA NGGAK BISA CURHAT NGGAK MUTU DI WEBSITE SAYA YANG SEBENERNYA NGGAK TERLALU PENTING INI!”), dan menjelaskan lokasi masalah (“… Itu lho mas dan mbak, website saya yang saking narsisnya pake nama saya sendiri ituuuuh. Pasti tau. Apa? Nggak tau?”)

Langsung *jreng* dapet respon. Dari tim WP Kami bilang kalo website udah kembali up and running. Hore! Hore!

Terus buka browser.

Ketik URL.

Muncul white screen of death alias blank page.

Modyar tiga kali.

Heboh. Panik lagi. Kenapa ini katanya udah oke-oke aja tapi kok tetep nggak bisa diakses mati guweeeeeeeh– Eh, lupa delete cache.

Nunggu 1-2 menit, LANCAR JAYA MAJU JAYA.

Jadi begitulah pengalaman saya yang sangat menghebohkan di dunia maya. Hore ngeblog lagi!

%d bloggers like this: