Mood: ‘Fantastic Baby’ — BIGBANG

Haloooo! Akhirnya ngeblog juga, hahaha. Kemarin mau ngeblog soal kandungan sulfat di shampoo tapi terus gw bingung sendiri saking banyaknya opini yang berseberangan, bahkan di antara para praktisi kimia dan kecantikan, jadi gw mutusin ga ngebahas itu dulu HAHAHA.

Sedikit cerita ya, kalo mau main-main ke Malaysia pas lagi musim libur yang banyak keriaan dan diskon, gw saranin main-main ke sini bulan akhir Agustus – awal September. 31 Agustus itu Hari Kemerdekaan Malaysia, lalu 9 September lalu ulang tahun Sultan Muhammad V (Yang Dipertuan Agung) — cuma untuk ulang tahun Sultan memang berganti-ganti tanggalnya, tergantung Sultan yang sedang naik tahta saat itu.

Karena Kuala Lumpur ini negara bagian federasi (federal territory) dan nggak punya keluarga kerajaan negara bagian, jadi liburnya cuma pas ulang tahun Sultan Yang Dipertuan Agung (king of the kings); tapi Kuala Lumpur punya Federal Territory Day. Macem nggak mau kalah dari negara bagian lain, hahaha. Kalo negara bagian lain yang punya keluarga kerajaan, kalo sultan negara bagian lagi ulang tahun ya negara bagian itu yang libur.

Nah, udah nih minggu ini hari Senin dan Selasa lalu libur, minggu depan Insya Allah hari Senin LIBUR LAGIIIIJAHAHAHAHAHA. Libur Hari Malaysia/Malaysia Day. Nah, apa bedanya dengan Hari Kemerdekaan? Hari Malaysia itu memperingati bergabungnya Sabah dan Sarawak dengan (Semenanjung) Malaysia.

Libur panjang lalu ini, kami mudik ke Indonesia — tepatnya ke Bandung. Berangkat hari Kamis minggu lalu, kembali ke Kuala Lumpur hari Senin kemarin (supaya hari Selasa bisa istirahat sebelum kembali beraktivitas di kantor.) Ke Bandung karena ada acara reuni ITB angkatan ‘98, angkatan suami gw.

Sedikit cerita ya; dulu gw itu pas SMU ambisinya suka ga inget diri: Mau masuk ITB. Teknik Kimia.

Hah gila kok bisa kepedean gitu? Soalnya gw kan suka banget Kimia pas SMU dulu. Bukan apa-apa, soalnya Sherlock Holmes suka dan jago Kimia. GW YA SEBAGAI STAN SHERLOCK HOLMES IKUTAN JAGO KIMIA DONG.

Masalahnya satu: Secara akademis, gw bukan siswa yang, errrrrrrrr, cerdas cemerlang. Tapi di mata pelajaran Kimia itu gw emang jago banget. Sampe guru-guru gw ga percaya lho gw bisa dapet nilai Kimia tertinggi satu sekolah dan dites ulang. TAPI YA ITU. NILAI FISIKA DAN MATEMATIKA GW TIARAP KANDAS DIHEMPAS BUMI BERSAMA BADAI. Jadi pantes banget sih guru-guru gw pada kaget (kecuali guru Kimia, hahaha. Dia emang ngeh gw bisa dan paham. Dia juga tau gw suka Kimia karena Sherlock Holmes JADI YA PAKBAPAK DAN BUIBUK, KALO ANAK-ANAKNYA MENGIDOLAKAN TOKOH YANG MEMANG MEMBERI CONTOH BAIK (errrr, kecuali bagian gitingnya si Sherlock Holmes yang doyan ngobat) ITU DIDUKUNG YA.)

Bokap gw sebagai sosok bokap yang… bokap, ya ngasih tau, “… kamu serius mau Teknik Kimia ITB? Aduh non, itu masuknya udah susah, keluarnya lebih susah lagi.”

Jadi lah saya di BINUS jurusan Marketing, hahaha.

Nggak, nggak ada niat dan nuansa merendahkan BINUS sama sekali; dan bukan berarti kuliah Marketing itu gampang. Tetep aja gw yang dulunya anak IPA (iya. IPA. Tapi nilai Matematika dan Fisika anjlok) ngos-ngosan ngelewatin kelas Akuntansi dan Finance. Tapi di kelas Business Math yang ada integral segala macem malah gw paham, wakakaka. Tapi kelas Business Statistics juga menggelepar sih.

//jadi kamu ini pinternya di sebelah mana sih kap…

Nah, ini kok ya ndilalah, suami lulusan Teknik Kimia ITB, wahahaha. Tetep kecipratan reuniannya lah ya, ehehe.

Soal reuni ITB ini ya, asli, gw bingung. “Can’t relate,” gitu lah omongan anak-anak sekarang.

REUNI KOK SERING BANGET.

Anak BINUS itu bener-bener harus diojok-ojok sampe dikasih iming-iming makan gratis buat reunian. Itu juga ga semua dateng.

ITB tuh ada reuni jurusan per angkatan, reuni jurusan, reuni angkatan, dan reuni akbar. Jadi tiap tahun bisa ada reuni.

Kalo kata Ari, “alesan aja buat main ke kampus.”

Jadi kami mudik lah dari Kuala Lumpur ke Jakarta dulu. Lho kok ke Jakarta? Bukannya ada penerbangan langsung ke Bandung dari KL?

Ada siiiih. Tapi mahal. Asli. Mahal lho. Padahal penerbangan LCC (low cost carrier). Kami dari KL ke Jakarta pake Malaysian Airlines, yang full service, lalu ke Bandung naik KA Argo Parahyangan itu tetep jatuhnya lebih murah dibanding naik LCC. Bukan apa-apa, soalnya emang lagi libur panjang di KL kan. Kalo masa-masa libur panjang gitu emang tiket penerbangan LCC jadi mahal.

Nah, dari KL ke Jakarta penerbangan pagi. Mendarat di Jakarta itu pukul 10 pagi. Dari Cengkareng, langsung ke Gambir untuk ngejar kereta api pukul setengah 1 siang. Emang rada ngos-ngosan jadinya, hahaha.

Waktu mendarat di bandara, sebenernya gw kaget ngeliat kondisi langit dan udara Jakarta yang berkabut banget. Gw sampe ngira jangan-jangan ada kebakaran lahan di deket situ, soalnya kabut asapnya tebel. Ari ngomong, “emang gini kok sehari-hari di Jakarta.”

”Lah, itu kabut asap apaan?”

”Kendaraan.”

Aduh, ngeri lho liatnya. Gw juga pake aplikasi monitor udara (Air Matters) kan di hape gw, itu AQI (Air Quality Index) Jakarta sering banget di atas 90, malah kadang bisa nyentuh 160. Itu tinggi lho, temans. Sebelum Asian Games Jakarta – Palembang 2018 itu kan Riau sempet ada karhutla dan jerebunya nyampe ke KL, itu jerebu udah tebel dan bikin sesak nafas, AQI di kisaran 90. Baru 90. Gw ga kebayang kalo 165.

EF130391-41A9-4DC5-9A6D-5D3484DBB454
Kuala Lumpur, 17 Agustus 2018 sehari sebelum Asian Games Jakarta – Palembang 2018. Kabut asap dari karhutla di Sumatra. Di foto nampak “terang”, aslinya kabut asapnya itu tebal dan ada bau terbakar.

Bisa jadi di Jakarta nggak terlalu berasa karena masih ada angin (Jakarta lokasinya di antara gunung dan laut), sementara Kuala Lumpur itu seperti di tengah-tengah mangkuk dikelilingi bukit; tapi tetep ini AQI 165 itu berbahaya buat anak-anak, lansia, dan banyak orang terutama yang sensitif dengan kondisi udara.

Inget beberapa tahun lalu kebakaran hebat di Riau dan Kalimantan? Sampe AQI di Palangkaraya nyentuh 500-1000? Nah, gara-gara jerebu itu, Wira kena ISPA (Infeksi Saluran Pernafasan Atas.) Alhamdulillah anaknya udah sembuh (dokter resepin obat semprot hidung, obat serbuk untuk membersihkan saluran paru-paru, dan antihistamin,) dan Alhamdulillah banget banget udah beberapa tahun ini bebas jerebu di sini dan karhutla selalu dipantau dan ditanggulangi tim penjaga hutan dan BNPB. Cuma, ini AQI di Jakarta, gw kepikiran gimana anak-anak dan lansia. Waktu Wira sakit itu ya ngeliatnya ga tega, gimana dengan ortu lain yang liat anaknya sakit?

Buat para temans di Jakarta, sehat-sehat selalu ya. Minum banyak air putih, kurangi kafein dan soda (karena sifatnya diuretik/membuat badan mengeluarkan banyak air), pake masker kalo perlu saat berada di luar rumah/beraktivitas di luar, banyak makan sayuran dan buah, serta kalo perlu semprot hidung dengan cairan garam (banyak dijual di apotek) supaya hidung selalu bersih.

Nah, di Bandung, istirahat sebentar, malam harinya ketemu temen Twitter, pak dokter Ahmad Vesuvio yang sedang merambah dunia perbankan untuk menguasai dunia melebarkan sayap dan ilmu pengetahuan. Seru banget, nggak nyangka kalo dunia kedokteran dan perbankan itu bisa berkaitan erat dan malah ada yang mirip-mirip di beberapa hal.

E3B77C30-29C4-4D3E-8B2E-FFA811CA71C1

Nah, pas di Bandung ini kan kondisi Rey lagi bikin gw senewen ya. Sebenernya sehari sebelum berangkat itu anaknya sempet demam 38 derajat Celcius. Sebelum-sebelumnya itu yang badan sumeng/anget 37-37.5 derajat Celcius gitu lah. Ini gw sering bilang, “demam senewen.” Belum cukup tinggi atau mengkhawatirkan untuk dibawa ke dokter, tapi cukup bikin mamak parnoan kaya gw untuk cerewet dan khawatir sendiri.

Vio ngeliat Rey sekilas, lalu ngomong, “gapapa banget kok Kap. Usia Rey berapa? Mau 2 tahun ya? Nggak apa-apa itu. Badan dia lagi ngebentuk antibodi dan ngatur basal temperature dia.”

Gw juga dikasih tau kalo anak demam ringan tapi masih bisa main, ketawa, atau nangis itu ortu ga perlu khawatir sama sekali. “Anak yang menangis itu artinya sehat banget lho,” katanya. “Gw baru khawatir kalo si anak itu dieeeem aja. Digangguin pun diem. Ga nangis. Pasif gitu. Kalo itu kejadian, nah, bawa ke dokter.”

Vio ngomong gitu, latar belakangnya Rey menjerit marah diganggu Wira.

”Nah itu masih ada energi buat ngamuk. Sehat dia mah, sehat.”

(Gw jadi inget pas Wira batita juga pernah jatuh terguling dari tangga. Panik banget gila kami langsung melejit ke UGD. Di UGD, dokter ngecek sekilas dengan Wira ngamuk hebat karena dia nggak suka dipegang-pegang. “Sehat, bu. Gapapa dia. Tuh, dia masih ada energi buat berantem sama saya. Monitor aja dulu selama 48 jam ya.”)

Vio ngelanjut, “Rey imunisasi lengkap kan? Sehat. Nggak ada resiko pneumonia atau rotavirus atau apapun yang mengancam jiwa.”

TUH YA BUIBUK PAKBAPAK PENTINGNYA IMUNISASI DAN VAKSINASI YA. TUH. CATET.

Nah, lalu besoknya ke kampus ITB untuk reunian.

B22F5C7C-80B4-4EE6-954C-13312233D5A8

Sedikit intermezzo: Gw baru ngeh lirik ‘Halo Halo Bandung’ itu “ibu kotaaaa periangan…” ITU MAKSUDNYA PRIANGAN. IBU KOTA PRIANGAN. PARAHYANGAN.

GW SELAMA INI MIKIR, “APAKAH BANDUNG KOTA YANG RIANG?”

C8FFFDC6-3ACF-4217-9804-01214190A2DC

“Kenapa namanya Festival Reformasi?”

”Soalnya kan angkatan 1998. Tahun Reformasi.”

Emang ya, beda gitu kalo alumni institut teknologi tertua di Indonesia. Ada semacam kesadaran sosial gitu lho. Keren.

“Ini acaranya sampe jam berapa?”

”Sampe malem, tapi kita pulang jam 3 aja nanti.”

”Hue sampe malem. Ngapain aja?”

”Paling ada deklarasi gitu-gitu lah.”

”… … Deklarasi apaan anak BINUS can’t relate plis lah.”

”Itu laaaah, macam cita-cita untuk membangun bangsa dan negara gitu.”

”Ya Rabb. Wis lah, wis tuwek ngunu lho. BMI ga nembus overweight kuwi lho wis Alhamdulillah. Ini lagi membangun bangsa dan negara. Deklarasi Tensi Tidak Tinggi itu dulu lah.”

Sebagai makhluk Tuhan yang boro-boro membangun negara, bangun pagi aja gelindingan dulu, memang begini lah kualitas saya sebagai manusia.

//makanya kamu ga masuk ITB, Kap…

C9319FCA-0CE3-4D92-93E7-3CB26105020F

Di pintu masuk itu ada semacem… Gerbang (?) yang gambarnya pantat gajah; dan kata Ari emang ini ada artinya.

”Ini kaya waktu aku masuk ITB dulu. Masuknya lewat pantat gajah, keluarnya di mulut gajah. Harapannya, kamu yang bukan apa-apa, masuknya lewat pantat, bisa jadi seseorang yang berguna — keluar lewat mulut.”

Anak BINUS? Dikasih target lulus di nomer induk mahasiswa, wahahaha. Gw masih inget nomer mahasiswa/NIM gw: 0600673923.

06 itu artinya 2006. Yang artinya gw, masuk kuliah tahun 2002 (angkatan 2002), itu WAJIB LULUS tahun 2006. Gw masuk BINUS aja disebutnya BiNusian 2006, bukan BiNusian 2002 kok.

Jadi kalo ditanya junior, “BiNusian berapa, kak?”

”2006.”

”WAAAH, UDAH MAU SKRIPSI DONG?”

//efek kepala ditujes pedang

Entah sekarang gimana sih, hahaha, masih pake sistem angkatan-tahun-lulus atau udah nggak.

Oh ya, satu lagi yang anak BINUS (gw) can’t relate: KAMPUS ITB GEDE YA. BANYAK POHON.

(Sebagai catatan, gw juga bereaksi yang sama ketika gw main ke UI. YA AMPUN, BANYAK LAPANGAN. YA AMPUN, GEDUNG REKTORAT TERPISAH. YA AMPUN, ADA DANAU. YA AMPUN, ADA HUTAN. YA AMPUN, ADA STASIUN SENDIRIIIIIII?)

Ya gimana nasib kampusnya seciprit di tengah kota; kanan kiri mall. Yang ada uwit yukdahbabay. Sobat missqueen can relate yekan.

Di situ, Wira sama Rey langsung main, hahaha. Bandung juga adem kan udaranya (tapi orang Bandung sendiri pada ngomel, “PANAS! INI BANDUNG LAGI PANAS!” Sementara gw yang terbiasa menggelepar di bawah sinar matahari Kuala Lumpur yang ada tujuh biji tiap hari bahagia banget nikmatin udara adem) jadi anak-anak juga hepi banget main.

Wira sebenernya semangat banget pengen liat laboratorium anak-anak Kimia — “I LOVE LABORATORIES! It’s a place you can blow up things and go ka-boom!” (Efek kebanyakan nonton Mythbuster dan persis gw sih pas ditanya kenapa suka laboratorium Kimia (“bisa ngeledakin barang”)) — tapi sayangnya lagi pada tutup karena emang lagi musim ujian mahasiswa. Gw juga bolak-balik ngasih tau Rey supaya nggak ngrusuin kakak-kakak mahasiswa yang lagi belajar buat ujian. Tau sendiri itu bocah usilnya ga kira-kira.

Acara reuninya menyenangkan! Karena di lapangan, jadi di goodie bag juga disediakan tikar dan botol minum. Santai banget duduk-duduk sambil dengerin MC-nya pada ngebanyol. Gw juga kenal beberapa teman-temannya Ari dan ada mbak Lita juga. Mbak Lita ini malah kenal duluan lewat Twitter dan blog, hahaha.

https://www.instagram.com/p/BnjElLIjAPY/?utm_source=ig_web_copy_link

Selepas acara reuni, kami meluncur ke Antapani menuju rumah keluarga The Babybirds. Sampe sana, Rey yang masih rada uring-uringan cemberuuut aja, hahaha. Tapi tentu saja namanya juga anak gw, gampang banget dibujuk pake apaaaa?

Pake makanan.

Nyanya ambil toples wafer yang isinya keripik singkong, lalu diketok-ketok. Rey yang awalnya kaya koala nemplok ke gw ga mau lepas, langsung aja ndlosot turun dan deketin Nyanya buat ngambil keripik singkong.

Udah ambil keripik singkong? Ambil toplesnya.

03F8E18F-9C8F-46EB-B7DA-D70D3D6DBD16
Anak gw. Acara sekolah dengan makan siang buffet. Langsung ambil posisi persis sebelah meja. Makanan di piring abis, jalan ngiterin meja buffet macem tawaf dan nyomotin makanan di meja. Anteng dia mah kalo dikasih makanan.

Wira main bareng Melon (Rinjani) nyiram-nyiram tanamannya Ing. Gw bilangin ke Ing, “berdayakan aja itu bocah. Jaman dulu juga orang beranak buat tenaga kerja bantu-bantu di sawah. Ini suruh siram tanaman pot mah cincay.” Udah mudik kok ga main-main.

Processed with VSCO with c7 preset
The Firmansyahs dan nona rumah

Rumah Keluarga Burung cantik banget deh! Kaya rumah-rumah Pinterest gitu.

(((RUMAH PINTEREST)))

Mungil (Tiny House Nation FTW), apik, dan banyak tanaman, hahaha. Gw pengen juga punya tanaman dalam rumah (Kapkap mah anaknya kabita bener) tapi mengingat masih ada neng cilik yang segala macem samber di depan mata (gw udah pernah cerita di sini belum sih yang gw kepaksa beli rebung seberat 18 kilogram gara-garanya itu rebung (dan plastik pembungkusnya) digerigitin Rey pas dia ngikut gw ke grocery store? YA GIMANA MASA GW BIARIN REBUNG BEKAS DIGERIGITIN BOLA BEKEL BERNAFAS GINI? Kepaksa gw angkut dan akhirnya gw jadiin gule) jadi impian rumah dengan tanaman di dalam rumah musti ditunda dulu yes.

Nah, karena di rumah Keluarga Burung si Rey ini udah malakin makanan orang, jadi lah sepulang dari sana anaknya cenghar seger bener, hahaha.

”Aduh, Nin, Rey bulet yaaa. Makan apa?”

”Makan makanan orang.”

Besoknya, kami kembali ke Jakarta untuk semalam sebelum terbang kembali ke KL. Di Jakarta, nyobain restoran Indonesia yang nampaknya lagi ekspansi (soalnya gw sering liat seliweran namanya di timeline gw), yaitu Chop Buntut. Ari mesen Bakso Buntut Sumsum yang — kalo liat fotonya di menu — kan nampak normal ya.

Pas dateng, Allahu…

(Kata Ari, “ini aku dikasihnya udah bukan sendok, tapi centong!”)

Terus mie-nya tebel lho. Bukan mie kuning biasa di mamang-mamang bakso. Ini mie tebel kaya udon atau mie tarik. Kemarin gw mesennya sup babat dan paru pake kuah susu. Itu punya Ari tampak menarik, hahaha. Insya Allah kalo mampir situ lagi mau pesen ah.

Terima kasih, Bandung dan Jakarta!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: