Flickr dan English Ivy


Mentang-mentang WordPress baru saja update jadi versi 4.3 (“Billie”) langsung pengen ngeblog, hahaha ?

Omong-omong, akhirnya kemarin saya kembali menggunakan Flickr. Jadi kan sempet ya tahun lalu (eh, atau dua tahun lalu? Time flies so fast ya…) Flickr menghebohkan jagat dunia maya dengan ngasih tau “LOL kita kasih 1TB GRATIS BUAT KALIAAAAN!” Macem Oprah aja; “you got 1TB! You got 1 TB! EVERYBODY GOT 1TB!”

Ya jelas saya ikutan heboh dong, gimanasik. Kapan lagi bisa backup foto dan video gapake mikir bayar sewa cloud storage? (ya selama ini juga saya selalu berusaha nyari yang gratisan sih, hahaha.)

Tapi ternyata ada satu masalah pas itu: Auto Uploader app Flickr di iOS itu BUAPUKNYA BUAPUK BANGET. Kadang ya bisa otomatis backup, seringnya sih nggak. Karena lebih sering mogok ketimbang lancar, jadi lah saya uninstall app Flickr for iOS dan bertahan menggunakan G+ Photos. Kabar baiknya, beberapa bulan lalu Google mengumumkan Google Photos dan mereka memberikan lahan penyimpanan tak terhingga secara gratis (free unlimited storage) tapi dengan satu kondisi — foto dan video yang disimpan ga bisa disimpan dalam kualitas maksimal alias diturunin “dikiiiiit aja” kata Google. Tapi ya daripada ga ada sih ya.

Nah terus ini kemarin iseng cek Flickr di laptop. Baca-baca artikel forum, kayanya sih masalah auto-upload yang suka mogok udah diselesaikan ya. Sempet sih ada beberapa topik forum yang nanyain “eh, Flickr down ya? Di lokasi saya (UK) down nih…” Tapi ya udah segitu aja. Akhirnya saya mutusin untuk install ulang app Flickr for iOS di handphone saya. Sejauh ini, ga ada masalah sih. Menyenangkan, malah (yaeyalah, 1TB bok…) Auto Uploader berjalan lancar dan user interface app Flickr ternyata udah dipermak abis-abisan menjadi lebih mudah. Enaknya lagi, udah bisa posting foto ke grup Flickr yang kita ikuti (soalnya sebelumnya nggak bisa — dan itu jadi salah satu protes utama para pengguna *kita mah protes mulu ya bawaannya*)

Tapi yang saya bingung ya, beberapa hari ini saya dapet follower baru di Flickr — dan mereka ini macem fotografer profesional yang follower-nya udah puluhan ribu. Kaya… Ngapain situ follow saya yang bukan siapa-siapa ini deh? ? Aku mah da apa atuh. Saya sih curiganya bot ya.

Yang mau berteman sama saya di Flickr, hayu lah cari saya dengan username @kapkapchan ?

BTW, kemarin saya barusan beli tanaman baru, hahaha. Tanaman English Ivy. Saya udah lama banget suka sama tanaman ini — soalnya cakep gitu, tanaman merambat. Tapi nyarinya yang setengah mati. Kemarin nemu di toko tanaman langganan di Cold Storage Suria KLCC, dan pas banget itu tanaman masuk sebelum jam makan siang. Saya udah wira-wiri di depan tokonya (untung belum ditangkep sekuriti mall coba ya…) dan pas saya liat dua pot English Ivy, saya langsung mutusin beli deh satu pot. YA KAPAN LAGI COBA YAAAAA.

English ivy @ home//embedr.flickr.com/assets/client-code.js

Dari yang saya baca, English Ivy ini sebenernya beracun — masuk ke kategori Poison Ivy. Beracunnya itu getahnya atau daunnya gitu yang kalo dimakan gitu aja. Jadi kalo ada yang punya hewan peliharaan, harap berhati-hati. Kalo ada yang punya anak yang suka ngunyah atau ngegigit-gigit apapun, juga dibilangin si anak.

Perawatannya katanya sih mudah alias ga butuh banyak air. Sekarang kalo saya lagi nyari tanaman dalam rumah yang mudah perawatannya, saya suka nyari yang kategorinya masuk ke “dry soil” alias kalo mau nyiram itu tanaman, pastiin tanahnya bener-bener kering. English Ivy ini suka sama sinar matahari, tapi ga perlu sinar matahari langsung — bahkan lampu fluoresens juga bisa. Kalopun ga kena sinar juga gapapa, tapi warna daunnya jadi gelap banget.

Seperti biasa, jadi pengen beli tanaman lagi, hahahaha. Kalo sempet ke Suria KLCC lagi, liat-liat tanaman lagi deh ?

P.S. BTW, saya baru liat foto English Ivy di atas itu yang saya embed dari web Flickr. Lucu juga ya, ada watermark otomatis begitu.

%d bloggers like this: