Enaknya BuJo (bullet journal) buat saya itu karena adaptif.

Kalo pake buku agenda yang spesifik dikasih taun, bulan, minggu gitu saya suka stres. Biasanya karena:

  1. Kotak ga cukup (apa? Nulis aja sampe ke kotak sebelah? Kalian kira saya ini apa? Manusia tidak berbudaya?)
  2. Lupa, atau nggak ada kegiatan tertentu di hari itu berujung banyak kotak kosong. Dan itu bikin saya stres dan ga termotivasi.

Apalagi saya ibu rumah tangga. Saya ga butuh yang perincian agenda sampe 6 bulan ke depan. Kegiatan saya lebih banyak di hari per hari (daily basis). Besok panggil tukang AC, lusa ada tukang listrik dari gedung apartemen mau cek, dua hari lagi bayar tagihan, dll. Kalopun ada yang sampe event di bulan depan, ya paling jedanya 1-2 bulan aja. Kaya acara sekolahnya Wira.

Ibu rumah tangga butuh jurnal gitu po Kap?

Buat orang yang kacau balau kaya saya… Butuh 😅 Bahkan hal yang sesimpel “LIPET PAKAIAN”. Saya malasnya malas nista kalo udah urusan lipet pakaian; dan sistem BuJo yang berupa “Forward Task” (kalo ga bisa kerjain hari ini, TULIS ULANG di hari berikutnya) itu semacem pengingat buat saya.

“Senin lipet pakaian? Aaah, males aah. Syit, ini Selasa, kemarin lupa lipet pakaian ya? YAAMPUN IYA INI RABU GW KERJAIN HIH”

Pokoknya apapun yang nongol di kepala saya, langsung saya catet. Makanya di BuJo itu jangan sok kepedean nulis agenda harian (daily log) langsung digabruk seminggu atau sebulan sekali tulis. Disarankan nulis daily log itu pagi hari atau malam sebelumnya pas mau tidur. Kalo di hari itu ada yang perlu dicatet, tinggal tulis aja.

Tapi kalo agenda gw emang padet selama seminggu atau sebulan gimana Kap?

Ya ada kok yang namanya monthly log, bahkan future log. Kebetulan aja saya fokusnya di daily log karena saya butuhnya itu.

Kuncinya itu di Index. Pas mulai bullet journal, jangan lupa bikin indeks di halaman pertama. Jadi kalo mau crosscheck ke beberapa hari sebelumnya, gampang nyarinya. Di saya, misalnya. “Oh, hasil rapat sama gurunya Wira mengenai perkembangan anak ini selama setahun ini ada di halaman 4. Oh, daftar buku yang pengen gw beli ada di halaman 7.” Dan iya, kita boleh nulis APA AJA di bullet journal, ga peduli seberapa geje (saya barusan abisin satu halaman di jurnal saya buat… Latian nulis cursive. Isinya curhat ga penting sama sekali.)

Gw abis nulis Daily Log buat hari ini nih Kap. Tapi gw juga pengen nulis daftar belanjaan buat hadiah Natalan nanti. Bisa langsung tulis di bawahnya?

Bisa. Ada yang rapi banget jadi dipisah halamannya, tapi kalo kaya saya yang ga masalah dengan itu, ya tulis aja hayu. Daily log hari berikutnya? Ya tinggal tulis. Makanya indeks penting — buat nyari referensi — dan nulis daily log itu ya di pagi hari atau malam sebelumnya.

Ada task atau event yang gw tulis, tapi belum gw kerjain. Gw forward udah sampe berhari-hari sampe gw males sendiri dan ga relevan. Itu gimana?

Kalo udah ga relevan, coret. Sesimpel itu. Saya pernah nulis salah satu task saya: “Lanjutin baca ‘Baudolino’.” Ternyata selama 2-3 hari berturut-turut, saya nggak sempet membaca. Jadi lah saya coret. Baru saya tulis lagi di jurnal saya ketika kegiatan saya agak longgar/santai.

Dan seperti yang saya tulis di atas, sistem ini nggak membutuhkan buku agenda khusus. Buku apa saja bisa digunakan.

Saya tiba-tiba nulis ini karena apa yang terjadi seminggu ini. Kami baru pulang dari Jakarta, dan Ari langsung dinas luar kota selama seminggu. Selama seminggu pula saya antar jemput Wira jalan kaki dan mempersiapkan biskuit untuk pesta Natal dan akhir tahun di sekolahnya Wira. Plus, mengurus rumah. Energi saya setiap malam selama seminggu ini sampai minus.

Dan Alhamdulillah semuanya bisa kepegang dan selesai dengan baik; karena saya mencoba rutin mencatat di jurnal saya dengan sistem bullet journal ini.

Kalo ada temen-temen yang ingin tahu lebih jauh soal bullet journal, bisa cek di laman: bulletjournal.com

One response to “Bullet Journal”

  1. […] nulis jurnal. Saya mulai coba-coba menulis jurnal, dan dia memberikan informasi mengenai bullet journal. Setelah dicoba, eh kok ya bisa dijalani ya buat orang pemalas dan kacau balau seperti saya, […]

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: