2019


Gw habis keliaran di archives blog gw, dan gw baru nyadar kalo terakhir gw nulis resolusi di blog itu tahun 2016. Tahun 2017 entah kenapa nggak nulis, tahun 2018 gw fokus ke kehamilan Rey (yang lahir tanggal 5 Januari.)

Sekilas soal 2018

Tahun 2018 itu menarik. Belajar mulai ngeblog lebih rutin, belajar untuk ga malu menjual kemampuan menggambar (walopun sekedar hobi, hahaha) dan (rencananya) mau lebih serius dan rajin lagi dalam menggambar, dan tentu saja, leap of faith.

Tahun 2018 bisa dibilang banyak trigger positif buat gw; oke, soal positif ini sebenernya masih bisa didebat, tapi gw banyak berpikir ke, “OMG, gimana kalo…” yang bikin gw banyak mengambil keputusan. Pertama, iPad Pro. Alhamdulillah, kebeli itu iPad Pro dan itu bikin gw mikir, “LAH MASA GA KEPAKE? SAYANG DONG?” Makanya gw mau mulai aktif melatih kemampuan menggambar gw. Bahkan untuk Inktober 2018, walopun akhirnya ya ga komplit 30 hari juga, tapi bisa dibilang gw cukup puas dengan diri gw. Gw belajar untuk ga terlalu memaksakan diri gw dengan pola pikir negatif/membanding-bandingkan diri dengan orang lain.

Kedua, skenario “kalo ada gimana-gimana, gimana?” Ini lah sebenernya yang bikin gw suka garuk-garuk tanah tiap ada debat soal Ibu rumah tangga v. Ibu bekerja. Belum lagi kalo udah ada ikut campur dari pihak lelaki (YANG ANEHNYA BELUM BERISTRI, BELUM BERANAK, MALAH KAYANYA BELUM PUNYA PACAR JUGA HHHHH) yang bilang, “sebaik-baiknya perempuan itu di rumah dan ga usah bekerja karena itu kodrat mereka!!111!!satusatu!!!1!”

Gini deh. Gini. Kalo lu emang maunya istri lu mendekam di rumah, silakan. Kalo emang itu pilihan istri lu juga, silakan.

Tapi lu juga musti memastikan kalo lu memenuhi SEMUA kebutuhan istri (dan anak) lu. Kalo istri lu minta tambahan uang belanja karena lu cuma ngasih seratus perak per minggu, lu dilarang protes. Kalo lu nganggep napa istri lu butek amat dan pengen dia tampil cantik, lu beliin deh noh bedak dan lipstik. Dilarang protes. “Aduh, ini pengeluaran gw semuanya buat istri nih?” IYA.

GW PERNAH DI POSISI ITU, MEN. Makanya gw bisa ngomong gini. Gw pernah di posisi 100% ibu rumah tangga dengan pendapatan murni semua dari suami gw. Ari protes? Ya nggak. Dia udah tau resikonya kok.

Makanya yang paling berisik ngojok-ngojok gw buat kerja itu… Ari.

Yang paling berisik nyuruh gw mendekam di rumah dan ga ngapa-ngapain apalagi kerja? ORANG LAIN. Yang kenal gw aja nggak!

Gw pengen bisa berdiri sendiri, berkarya, dan — sebisa mungkin — membantu. Ya membantu dalam segala hal. Membantu dalam pekerjaan, membantu orang lain, membantu keluarga gw, dan membantu diri sendiri.

Resolusi 2019?

Dibilangnya kan, “bikin resolusi kaya orang-orang,” hahaha. Ada yang menganggap resolusi ga perlu, ada yang menganggap resolusi itu penting, ada yang menganggap sinis. Ya masing-masing ada anggapannya.

Gw pribadi menganggap resolusi itu penting — untuk diri gw sendiri. Jadi gw bisa tau apa yang menjadi tujuan dan gol gw. Eye on the prize, gitu lah.

  1. Bersenang-senang dan belajar lebih banyak lagi di Automattic! Karena ini menyangkut dapur kantor, jadi gw ga bakal ngomong banyak di sini. Yang jelas, gw pengen lebih jago lagi dalam CSS dan troubleshooting.
  2. Menyelesaikan satu buku dalam satu minggu, fiksi dan non-fiksi (jadi targetnya ya 52 buku ya?)
  3. Yoga mandiri setiap pagi sebelum beraktifitas. Ini sebenernya karena gw ada beberapa faktor dalam pekerjaan gw di Automattic nantinya. Gw musti bergerak dan memastikan badan gw sehat selalu. Selain yoga, sebenernya gw tertarik untuk bersepeda (santai) karena Ari udah ngebujukin gw, hahaha. Liat lah nanti gimana kalo untuk sepeda, soalnya butuh baju khusus.
  4. Mengurangi screen time di luar jam kerja. Bisa dipastikan gw bakal menghabiskan minimal 6 jam di depan layar komputer ketika gw mulai aktif bekerja. Karena udah 6 jam itu lah, gw pengen mengurangi waktu gw di depan peralatan elektronik (maksimal 1 jam per hari) dan memperbanyak waktu berinteraksi dengan anak-anak (terutama Rey; karena kendala dua bahasa sehari-hari, perbendaharaan kata dia yang diucapkan masih terbatas untuk usia anak dua tahun. Singkatnya, masih kurang cerewet dan kurang lancar ngomongnya), membaca buku, membaca buku untuk anak-anak, dan lebih banyak mendengarkan mereka.
  5. Lebih sering berkomunikasi dengan keluarga besar. Oke, kalo yang ini emang mungkin kurang populer dengan kebanyakan dari kita ya, soalnya sering yang ada itu keluarga besar banyakan rese, hahaha. Tapi dari mudik kemarin, gw ketemu sama tante gw dan nginep di rumahnya. Ngobrol banyak, cekakakan, cerita-cerita dengan sepupu-sepupu gw, dan gw ngerasa bahwa, ya orang-orang seperti ini lah yang memang gw inginkan ada untuk di hidup gw. Yang memang gw inginkan untuk gw ada di hidup mereka. Selama ini mereka selalu mengundang gw dengan tangan terbuka; saatnya gw untuk ga nutup diri dan membuka diri gw juga ke mereka. Lagian, ga semua anggota keluarga itu rese kan, hahaha.

Bismillahirrahmanirrahim. Untuk 2019 yang lebih baik.

Tags:


2 responses to “2019”

  1. Natalia Turangan Avatar

    Selamat tahun baru 2019 Kapkap eh Nindya!!! Btw button like buat blog post ini mana yah, pengen nge-like gitu ^^
    Semoga 2019 akan lancar bahagia dan resolusinya tercapai. Post ini menginspirasiku buat nulis di blog lagi (yang terakhir diisi November 2016 haha). Semoga kalian sekeluarga sehat dan hepi terus yahh

    Like

    1. Nindya Avatar

      Terima kasih, Nat! 😘 Oh iya, kelupaan mengaktifkan Like button abis ngudak-ngudak isi blog 😂 Amiiin untuk doanya! Semoga dirimu dan Rey juga semua-semuanya tercapai di 2019!

      Liked by 1 person

%d bloggers like this: