Di Automattic, setiap tahunnya ada beberapa pertemuan/meetup. Tujuannya itu ya supaya manusia-manusia di dalam perusahaan ya saling kenal dan bertemu. Ada team meetup, ada local meetup (biasanya para Automattician di area/negara tertentu), dan grand meetup. Ini ketemuan satu perusahaan. ~700 karyawan sak dunia bertemu.

Nah, biasanya grand meetup (GM) itu yang udah-udah di Amerika; dan kebetulan tahun ini di Amerika juga.

Jadi gw, orang yang ga pernah ke mana-mana sendirian, yang waktu ke Vietnam tahun 2009-2010an sama temen-temen kantor itu pada tepuk tangan pas gw keluar dari Imigrasi Vietnam saking gw ga pernah pergi naik pesawat kan, langsung mendadak JRENG mari kita kemon ke Amerika.

GW. MUSTI. GIMANA.

Yang ada di kepala pertama kali tentu aja: Visa.

Nah, jeleknya gw kan, keburu keinget yang nggak-nggak dulu. Sering denger cerita orang betapa susahnya mengurus proses pembuatan visa ke Amerika, biayanya mahal banget, dokumennya banyak banget yang dibutuhin — mana lah rata-rata gedung Kedutaan Besar Amerika Serikat itu kan macam benteng ya; pagernya tuinggi banget, pengamanannya maksimal, wah gile pokoknya pokoknya banget deh.

Langsung tanya sana sini. Berapa lama waktu yang biasanya dibutuhkan mengurus visa, biayanya berapa, dan yang paling penting: Dokumennya apa aja?

Nanya di grup Indonesiamatticians kan; lalu Eric jawab, “sebenernya nggak lama, tapi ya segera dibuat biar ga kelamaan, hehehe.”

Jadi buat yang mau mengurus visa ke Amerika, gw sambil cerita di sini ya. Cuma kondisi gw sedikit berbeda kan.

  1. Gw warganegara Indonesia yang berdomisili di Malaysia — dan gw mengurus visa di Kedutaan Besar Amerika Serikat (US Embassy) Kuala Lumpur.
  2. Gw mempunyai residence pass (ijin tinggal dan bekerja di Malaysia hingga 10 tahun) di Malaysia.

Jadi kalo kata orang bule mah, “take this with a grain of salt.” Gw cuma bisa berbagi ha-hal yang umum, tapi kalo hal-hal detail macem pertanyaan segala macem, yang jelas itu berbeda.

Pertama, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengurus US visa?

Temen gw, Eric, bener. Nggak lama — yang penting udah ada semua dokumen yang dirasa butuh. Kalo ada dokumen yang hilang, musti diurus dulu (passport, Kartu Keluarga, Akte Kelahiran, Ijazah, dan lain sebagainya.) Saran gw ya makin cepet makin baik; apalagi dokumen penting kan. US visa atau bukan, kalo Kartu Keluarga udah bluwek atau ilang, ya sebaiknya diurus.

Kedua, dokumen apa aja yang musti diisi/disiapkan?

Jadi gini; tergantung jenis visa kan. Ada visa imigran, visa pelajar, visa bekerja, visa konsulat, dan lain-lain. Nah, untuk gw, gw butuhnya visa non-imigran. Spesifiknya; untuk bisnis dan wisata, lebih dikenal dengan kode B1/B2.

Untuk visa non-imigran, dokumen utama yang lu musti isi adalah dokumen DS-160. Gampang diinget lho namanya, soalnya US$160 itu biaya pembuatan visanya, hehehe.

Jadi, pertama, klik link ini dulu untuk nyari tau jenis visa apa yang lu butuhkan:
https://www.ustraveldocs.com/

Karena gw publik umum dan bukan figur mahapenting yang gimana gitu ya, jadi gw pake formulir DS-160.

The DS-160, Online Nonimmigrant Visa Application form, is for temporary travel to the United States, and for K (fiancé(e)) visas. Form DS-160 is submitted electronically to the Department of State website via the Internet. Consular Officers use the information entered on the DS-160 to process the visa application and, combined with a personal interview, determine an applicant’s eligibility for a nonimmigrant visa.

Sebelum gw mengisi form DS-160, gw ambil foto visa dulu, hehehe. Ini penting, soalnya ya foto kan dibutuhin yak. Untuk foto US visa, ketentuannya itu tidak mengenakan kacamata atau penutup wajah, berpakaian rapi, dengan latar belakang putih. Boleh mengenakan penutup kepala/jilbab, tapi jangan yang menutupi sisi wajah (wajah harus jelas terlihat). Kalo ga pake jilbab, telinga harus terlihat. Ukuran foto 5 x 5 cm.

Terus katanya sih nggak boleh senyum.

“Oh, gampang itu. Inget-inget aja kelakuan mantan. Langsung susah senyum.” (GIMANE)

Gw ambil foto visa itu Jumat lalu; itu ya, paginya, gw ke dokter gigi untuk ngisi gigi gw yang bolong/dibiarin bolong selama bertahun-tahun. Dokternya sampe nyuntik obat bius lokal di rahang gw. Edun, musti nunggu 30 menit-an sampe gw bisa ngontrol muka, wahahaha.

Moral of the story: Kalo mau ambil foto, pastiin rahang lu ga dibius dulu sebelumnya.

Udah dapet foto nih, setelah bujukin mbaknya di studio foto biar muka gw cakepan dikit SOALNYA KENAPA SIH FOTO PASSPORT DAN FOTO VISA ATAU FOTO KTP ITU PASTI BENGEP BENTUKANNYA? (ga diturutin sama mbaknya, BTW,) baru gw ngisi form DS-160.

Formulir DS-160

Untuk form DS-160, bisa diakses di sini:
https://ceac.state.gov/genniv/

Yang patut diingat di proses mengisi form DS-160 ini ya; kalo lu udah submit, itu udah final. Ga bisa diedit lagi. Jadi jangan sampe salah ngisi. Kalo perlu, ngisi satu halaman, lalu rehat bentar dan dibaca ulang. Lalu lanjut lagi.

Nah, ketika lu mengisi form DS-160 ini, lu akan dapet kode mantan form yang biasanya berupa dua huruf A dan diikuti deretan angka atau huruf, kaya gini: AA1234ABCD. Itu lu catet baik-baik. Jadi kalo misalnya nih, lu ga bisa nyelesein ngisi form-nya hari itu juga, gapapa, bisa lu save dan nantinya bisa lu retrieve (lanjut ngisi). Nanti ditanyain tuh kode form DS-160-nya. Jadi jangan sampe ilang ya!

Terus misalnya gimana, udah ngisi, udah submit, eh ternyata ada yang salah? Padahal ga bisa diedit lagi?

Panik malem-malem di grup Indonesiamatticians.

Nggak ding. Eh, iya sih gw panik, terus Hafiz ngasih gw link Quora tentang apa yang harus dilakukan kalo lu mau edit form DS-160 yang sudah di-submit:
https://www.quora.com/How-do-I-edit-information-on-a-DS-160-form-after-having-booked-the-appointment-and-paid-the-visa-fee

Jadi kalo lu mau edit form yang salah, itu gini caranya:

  • Klik ‘Retrieve Application’.
  • Masukkan kode form DS-160 lu.
  • Akan ada pop-up window; nanyain lu mau: a. Ngeliat confirmation page, atau b. Membuat aplikasi baru.
  • Klik ‘Create New Application’.

Nah, jadi dah tuh, form DS-160 baru. Biasanya data-data pribadi lu yang udah lu masukin sebelumnya udah diisi di situ (kecuali bagian ‘Security Check‘, itu musti lu baca dan jawab lagi); itu lu musti nyatet lagi kode form DS-160 yang baru.

Udah selese isi form DS-160, udah upload foto juga. Selanjutnya lu akan masuk ke halaman konfirmasi/confirmation page. Di halaman konfirmasi, gw saranin lu antara print dokumennya atau e-mail ke diri lu. Confirmation page ini musti lu print dan lu bawa pas wawancara nantinya.

Pembayaran dan Janji Temu Wawancara

Selanjutnya, ke website ini:
https://cgifederal.secure.force.com/

Nah, di sini, kalo lu pertama kali bikin US visa, lu musti klik ‘New User?’. Setelah bikin profil lu, lu musti isi satu form lagi, lalu membayar biaya pembuatan visa. Pembayaran sejumlah US$160 dibayarkan menggunakan mata uang lokal, dan bisa dilakukan di bank ataupun online banking. Biasanya dari website-nya akan ngasih nomer referensi/reference number ketika lu bayar. Itu juga musti dicatet baik-baik, karena lu musti masukin nomer referensi itu ketika bikin jadwal wawancara.

Yang musti diingat setelah membayar dan akan menjadwalkan wawancara ya, kadang pas kita udah masukin nomer referensi, dianggepnya invalid/error. Nah, kalo itu kejadian, jangan buru-buru bayar lagi! Biaya pembuatan visa ini non-refundable, alias angus/ga dibalikin. Kalo pas lu masukin nomer referensi dan ditulisnya “invalid“, lu klik di sidebar kiri ‘Provide Feedback’. Kasih tau ke staf kalo nomer referensi lu dianggep invalid. Biasanya mereka akan ngebales pesan lu dalam masa 1-2 hari kerja.

Setelah lu ngebayar dan sukses masukin nomer referensi, lu bakal ngeliat halaman untuk menjadwalkan wawancara. Pilih hari, tanggal, dan jam yang sesuai buat lu. Kalo udah selesai semua, lu akan dapet satu lagi dokumen confirmation page (appointment confirmation). Itu juga musti lu print dan bawa pas wawancara. Di appointment confirmation itu, tertera juga bukti pembayaran lu.

Jadi DS-160 selesai, bikin jadwal wawancara juga selesai.

Selanjutnya?

Siapin passport, foto visa, dan dokumen yang dirasa butuh.

Gw karena bawaan parnoan dan panikan, itu udah macem SEGALA MACEM GW AMPROKIN DAN GW PRINT.

Bahkan dari sejak awal gw ngisi DS-160 itu seeeegala macem semuanya gw screenshot, gw e-mail ke diri gw sendiri, dan gw simpen atau bookmark. Yang bisa gw print, gw print.

Ini dokumen yang WAJIB dibawa saat wawancara:

  • Passport yang masih berlaku (dan kalo ada passport lama, boleh dibawa. Apalagi kalo di passport lama ada cap imigrasi dari negara lain yang pernah dikunjungi)
  • Foto visa (5 x 5 cm)
  • DS-160 confirmation page (dari: https://ceac.state.gov/genniv/)
  • Appointment confirmation page (dari: https://cgifederal.secure.force.com/)
  • Surat undangan dari pihak di Amerika kalo ada (biasanya kalo undangan konferensi atau bisnis)
  • Kartu identitas (MyKad, KTP)
  • Dokumen penunjang

Gw sendiri bawa semua yang disebut di atas itu dan kontrak sewa apartemen, wekekeke.

Soalnya gini, apalagi buat yang baru pertama kali mengajukan permohonan US visa ya, lu harus bisa meyakinkan si pewawancara di US Embassy kalo lu bakal balik ke negara asal lu/bukan imigran gelap. Jadi kalo misalnya lu di negara asal ada close ties to homeland (ikatan ke tanah air) macem rekening bank, keluarga, kerjaan, properti, pacar, kenangan masa lalu, itu BIASANYA lebih mudah untuk proses pengajuan visanya.

Wawancara

Ini yang paling deg-degan yes?

Jadi sebaiknya dateng ke US Embassy itu 1 jam dari jadwal. Bukan apa-apa, ngantrinya kan. Nah, itu siapin passport dan kartu identitas (IC, MyKad, atau KTP). Kalo lu emang udah terdaftar dari form DS-160 dan udah bikin jadwal wawancara, itu petugasnya punya stiker yang bertuliskan nama lu dan barcode. Stikernya ditempel di passport lu. Abis itu lu antri untuk ambil kartu identitas untuk masuk ke gedung kedutaan. Di situ, semua barang elektronik musti dinon-aktifkan dan dititipkan. Saran gw; 1. Ga usah bawa tas gede-gede. Ga boleh. Bawa tas kecil aja atau ga usah bawa tas sama sekali, bawa bodi sama bawa dokumen aja. 2. Ga usah bawa banyak-banyak barang elektronik. Hape sama smartwatch (kalo ada) wis itu thok. Yang musti dititipkan itu ya hape, smartwatch, kunci mobil, powerbank, pokoknya barang-barang elektronik. Jadi ga usah nggaya bawa iPad nganu segala macem. Ribet.

Nah, di US Embassy KL, gw masuk ke kedutaan lalu diarahkan ke bagian permohonan visa. Itu gw antri dua kali. Antri pertama untuk cap jari biometrik, antri kedua untuk wawancara.

JADI GINI.

Gw selama ini ngiranya wawancara dengan US Embassy itu macam di ruang interogasi gelap-gelap gitu disorot lampu gitu kan.

Ternyata ya… Nggak. Antri sambil berdiri, lalu maju ke loket, dan wawancara. Ditanyain, “what do you do for living? How long are you going to stay in the US? Are you going with your family?” Lalu cap jari biometrik lagi.

Nah, katanya kalo permohonan visa lu diterima, lu akan dapet selembar kertas putih. Kalo permohonan visa lu ditolak, lu akan dapet selembar kertas merah/pink.

Alhamdulillah gw dapet kertas putih.

Ihiy.

4 responses to “Mengurus US Visa”

  1. Visa US ini dokumennya ajaib bener ya mbak, tebeeeel banget 😂😂😂

    Like

    1. Tapi aku kaget banget pas interview 😂 Kirain bakal serem gitu kan; eh ruangan antrinya terang benderang, banyak orang, dindingnya dihias bintang-bintang warna biru, putih, sama merah 😆

      (Efek kebanyakan nonton film ya gini ini)

      Like

      1. Kayanya istilah “interview visa” kurang pas ya, lebih cocok “ditanya-tanya di loket pendaftaran visa” 😂

        Like

        1. Aku bingung; “lah ini kaya ngantri di bank ya?” 😂

          Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: