Aaaaaaah, sudah lama sekali nggak update blog. Maafkan saya 😐

“Sedikit” (“SEDIKIT”?) nggak mood karena dua minggu ini keadaan badan lagi nggak enak. Jadi pertama saya sariawan di pipi bagian dalam sebelah kiri karena nggak sengaja kegigit pas makan. Belum sariawan sembuh, eh gusi geraham belakang bengkak. Dan itu bengkaknya bengkak banget sampe impaksi (impact — ketika gusi membengkak sampe menutupi gigi dan otomatis tergigit gigi atas/bawah) dan itu asli sakitnya sakiiiit, huhuhu. Beberapa hari minum Panadol atau Ponstan, lalu perbanyak vitamin B dan C. Saya juga akhirnya memulai kebiasaan flossing (mengeluarkan sisa makanan dari sela-sela gigi menggunakan benang) — dan saya baru ngeh soal flossing ini.

Di Indonesia, kayanya kebiasaan flossing ini jarang disosialisasikan ya? Seinget saya dari SD kalo ada penyuluhan mengenai kesehatan gigi dari rumah sakit ataupun sekolah, biasanya ya soal sikat gigi. Flossing “hanya” ada di buku-buku kesehatan atau poster di ruangan dokter gigi, itupun juga nggak dibahas.

Padahal sikat gigi DAN flossing itu sama-sama penting. Sikat gigi membersihkan gigi dan gusi, flossing membersihkan sela-sela gigi yang bener-bener susah dijangkau. Beneran deh, jangan percaya sama iklan sikat gigi yang katanya bulu sikatnya tipis banget bisa ke sela-sela gigi. Mending flossing, beneran bersihin dan keangkat. Jadi udah semingguan ini saya berusaha membiasakan diri untuk combo sikat gigi, flossing, dan kumur-kumur dengan mouthwash pagi dan sore.

Oke, walopun itu terdengar sangat payah, tapi percayalah bahwa yang namanya update blog itu ga ada kepengen-kepengennya kalo gusi bengkak yang sakitnya naudzubillah.

Dan baru-baru ini, Wira sedang potty training. Iya, itu sangat memakan waktu, ahahaha. Jadi nggak bisa leyeh-leyeh juga karena harus selalu siap siaga.

Jadi Wira ini Insya Allah akan menginjak umur 3 tahun dan dia masih pake, ahem, diapers. Iya, anak-anak itu berbeda-beda. Ada yang umur 1.5 tahun sudah “lulus” popok, ada yang umur 4 tahun baru belajar menggunakan toilet. Nggak usah lah menuding orangtuanya kaya gimana. Masing-masing ada caranya sendiri dan kita nggak tau kondisi mereka gimana. Karena potty training ini hubungannya erat banget sama kondisi psikologis si anak (dan orangtua.)

Pertama, soal si anak. Potty training ini masalah mau dan gamau si anak. Maksudnya gimana? Ada anak yang sering liat orangtuanya ke toilet dan eh kok jadi tertarik. “Pengen kaya papa mama,” mungkin bilangnya. “Pengen bisa pipis dan pupup di toilet juga kaya ayah ibu,” mungkin ngomongnya. Kalo udah gitu, bisa dilatih. Apalagi kalo anaknya ngomong, “aku udah gede! Udah ga usah pake popok lagi! Anak-anak gede pake toilet, ga pake popok!” Insya Allah lebih gampang itu ngelatihnya.

Nah, tapi ada juga anak kok yang kayanya selo-selo aja, alias nggak ngomong dia minat atau nggak. Kayanya kok masih cinta-cinta aja sama popok, hahaha. Nah, ini contohnya ya Wira. Iya, dia tau dan liat kok kalo orangtuanya ke toilet. Tapi belum pernah dia ada rasa minat untuk menggunakan toilet. Untuk anak-anak kaya gini, jujur, lebih susah untuk latian potty training. Anaknya diem-diem aja tuh.

Kalo diem-diem aja, gimana dong taunya dia udah siap atau belum untuk potty training? Pertama, dia bisa lepas celana/rok sendiri. Karena ini penting, hahaha. Selain belajar “ini lho toilet buat kamu pipis dan pupup”, anak juga harus tau cara ke toilet sendiri — kalo-kalo pas dia mau ke toilet, orang dewasa di sekitar dia lagi sibuk atau ga nyadar. Dan ini PENTING juga buat diingat, wahai orangtua, untuk mulai mengajari anaknya mengenai batas-batas dalam tubuh mereka. Yang HANYA bisa melihat organ pribadi mereka hanyalah orangtua, pengasuh (kalau masih dimandikan — dan itu juga dibatasi aksesnya), guru (kalau sekolah (preschool) bersedia melakukan potty training juga — ini juga sama. TERBATAS SEKALI. Dan guru juga hanya guru yang dipercaya oleh orangtua dan anak. Orangtua harus menyatakan dengan jelas soal ini), dan dokter apabila sedang memeriksa dengan kehadiran orangtua. Kedua, dia ngerti toilet itu apa dan buat apa. Ini udah kaya kaset rekaman rusak dah. Diulang-ulang berkali-kali, “kalo pipis di toi..? Leeet. Kalo pupup di toi…? Leeet.” Ketiga, umur. Ini sebenernya ga jadi patokan secara pasti, tapi umumnya balita umur 18 bulan ke atas sudah bisa dilatih potty training karena mereka umumnya udah mengerti perintah-perintah pendek. Keempat, jadwal buang air lebih bisa diprediksi. Nggak seperti bayi yang rada sporadis, anak-anak yang sudah siap potty training biasanya kalo tidur malam ataupun tidur siang udah nggak buang air lagi (ditandai dengan popok yang kering).

Masih soal anak, ada anak yang awalnya kok hayo-hayo aja dia potty training eh mendadak minggu depannya dia mogok. Padahal udah bisa nih pipis atau pupup di toilet sendiri, tapi kok mendadak kaya amnesia gitu kenapa ini? Ya namanya juga anak-anak. Mereka bisa mogok juga. Kadang karena ngerasa terlalu dipaksa atau ngerasa ini prosesnya terlalu cepet dan dia kangen popoknya dan kemudahan kalo pake popok (ya kalo pipis tinggal pipis aja gituh.) Selain itu, bisa jadi faktor eksternal yang berupa perubahan besar di hidup si anak. Pindah rumah, sekolah baru, punya adek baru, macem-macem. Wira ini juga tersendat-sendat potty training-nya karena pindah rumah plus negara dan sekolah baru. Jadi kalo mau potty training, pastiin ga ada situasi yang bikin “kaget” si anak. Lah kalo ada yang ujug-ujug kejadian? Misalnya si ayah tiba-tiba pulang kantor lalu ngomong, “kita pindah rumah bulan depan, ayah dipindahkan ke kantor cabang baru!” itu gimana? Ya siap-siap kalo anaknya mogok. Tarik nafas dalam-dalam, dan gapapa pake diapers lagi. Nggak bakal ada yang menghakimi. Kalopun ada yang menghakimi, ceburin aja ke Ciliwung. Sebelumnya tempeleng dulu kepalanya.

Kedua, orangtuanya. Orangtuanya sih kayanya siap-siap aja ya untuk ngelatih potty training (apalagi harga diapers itu mihil bingits, hahahaha) tapi sesiap-siapnya orangtua, mesti lebih siap lagi satu hal: SABAR.

Noh, udah caps lock, saya tebelin plus miringin plus garis bawah.

Sabarnya itu sabar yang… Errr, gimana ya. Ya gitu deh.

Saya? Saya orangnya bukan orang penyabar. Saya pemarah, emosian, dan gampang pundung.

Entah berapa kali saya berteriak ke Wira karena saya JUENGKEL setengah mati. Ini anak udah dibilangin kalo mau pipis itu ya di toilet kok masih aja ngompol sih di ruang TV?? Padahal itu lantai BARU AJA DIPEL! TERUS ITU APA ITU KOK BERCECERAN MAINAN DIMANA-MANA HARRRRRGGGHHHH *jadi Hulk*

Sampe ketika Senin lalu sekolahnya Wira libur untuk libur semester selama dua minggu dan saya ngebatin sendiri, “YAK. POTTY TRAINING INTENSIF KE WIRA SELAMA DUA MINGGU.” Selama di rumah, ga dipakein popok. Popok hanya dipake ketika tidur dan pergi ke luar rumah.

Dan ada satu kunci yang saya genggam erat-erat di hati dan kepala saya: Zero expectations.

Bener-bener nol.

Saya nggak mau berharap apa-apa ke Wira. Saya nggak mau berharap anak umur tiga tahun dibilangin fungsi toilet langsung *tring* ngerti. Saya nggak mau berharap Wira nggak ngompol lagi begitu dibilangin “pipis di toilet. Pupup di toilet” sekali. Kasur, karpet, atau sofa kena pipis? Ya sudahlaaaaah. Ambil nafas dalam-dalam lalu hitung sampe sepuluh.

Ngompol ya udah, kepaksa pupup di celana ya udah.

Kesabaran dan spray disinfektan, hahahahaha. Saya bela-belain beli jadi kalo dia ngompol di lantai, tinggal saya semprot disinfektan dan saya lap, hahahahaha.

Dan itu bikin saya jadi lebih… Apa ya, lebih tenang (?) Dan yang saya perhatikan, saya dan Wira malah jadi lebih dekat. Saya jadi ngeh reaksi Wira kalo dia nahan pipis — dan itu kocak banget. Lalu lari-lari ke toilet, berharap-harap semoga dia ga keburu ngompol, hahahaha.

Sampe akhirnya hari Rabu kemarin, saya lagi nyetrika jemuran. Wira jalan bolak-balik deket saya. Awalnya saya kira dia cuma mau ngecek ibunya masih nyetrika atau nggak, tapi saya perhatiin ni anak kok narik-narik celananya melulu.

“Wira mau pipis?”

Dia ngeliat saya lalu sambil meringis menjawab, “iyaaaaa!”

Nah, sebenernya saya skeptis. Karena sejak potty training, anak ini jadi paranoid luar biasa (mirip ibunya). Dia mau kentut aja pake ribut dulu karena dikiranya pupup. Tapi gapapa deh paranoid daripada bubar jalan di tengah jalan.

Dan anak ini sebelumnya udah berkali-kali bilang “mau pipis!” dan bolak-balik pulalah saya ninggalin setrikaan untuk nemenin dia ke toilet yang berujung ternyata dia nggak pipis *krik krik krik*

Jadi pas dia bilang dia mau pipis, saya cuma menjawab, “Wira, ibu lagi nyetrika pakaian nih, dan ga bisa ditinggal. Wira bisa ke toilet sendiri? Lepas celana lalu duduk di toilet?”

“Bisa”

Lalu lari lah dia ke toilet.

Nggak lama, saya ngintip dari pintu dapur ke arah toilet. Anaknya lagi duduk di toilet. Liat saya, dia teriak, “ibuuuu! Udaaaah!”

“Udah apanya?”

“Udah pipisnya!”

“… Wira beneran pipis?”

“Iya!”

Saya cek, bener ada air seni di dalam toilet. Jadi bener, anak ini ke toilet sendiri.

Pernah ngerasain rasanya dipanggil guru ke depan kelas lalu dipuji karena menjadi murid teladan?

Saya sih nggak, karena saya bukan murid teladan waktu masih sekolah.

Tapi rasanya… Kira-kira begitu lah kayanya kali ya? Bangga luar biasa. Saya sampe berteriak senang, “WIRA HEBAAAAAT!” Anaknya saya peluk sampe dia berontak karena jengkel ibunya ini kenapa meluk dia kenceng banget sambil bersorak-sorai di telinga.

Lalu apakah setelah itu selesai?

NGGAK.

Masih kok beberapa kecelakaan-kecelakaan kecil, hahaha. Namanya juga belajar, perlu beradaptasi. Ya anaknya, ya orangtuanya. Saya sering ngomong ke Wira, “Wira itu anak laki-laki hebat, jadi nggak perlu pake popok lagi.”

Saran saya untuk sesama orangtua yang sedang menjalankan potty trainingReward yourself.

Ngelatih anak ke toilet ini salah satu pekerjaan yang paling susah dan nyebelin. Saya ngerasa harusnya pemerintah Indonesia make isu potty training ini sebagai program KB aja sekalian. Si anak bisa jengkel, si orangtua bisa setengah sinting. Jadi cara supaya tetep waras ya itu… Sabar dan hadiah.

Untuk setiap latihan toilet Wira yang sukses (dilakukan di toilet, nggak “kebobolan” di luar), saya suka bikin teh anget atau ngemil Cheetos. Aduh, nggak ada deh peduli-pedulinya sama gendut atau apapun itu. Saya seorang ibu, saya sedang potty training anak saya, dan cuma Tuhan yang tau level stres saya ngelatih anak saya pake toilet dan saya butuh hiburan plis deh ah. Kecuali kalo ada yang mau ngasih saya dana belanja pakaian, make-up, dan gadget secara tak terbatas.

(Itu juga Cheetos saya sering banget dipajakin sama Wira. Paling nggak bisa deh dia liat cemilan di ruang TV.)

Soal hadiah, saya juga ngasih iming-iming ke Wira. Kalo dia bisa menggunakan toilet dengan baik dan benar (tanpa kecelakaan di luar toilet), saya akan membelikan dia satu set kereta api Thomas The Tank Engine yang selama ini dia lirik-lirik setiap kami ke Toys R’ Us, hahaha. Tapi saya kepikir juga untuk “hadiah-hadiah kecil”, mungkin saya bisa kasih Wira stiker 🙂

Sok bijaknya saya nih, potty training ini kaya ngadepin kehidupan *tsaelah, Kap…*: Cheer and celebrate every small achievement and get yourself back up from every failure.

Jadi untuk merangkum soal potty training, ini beberapa tips dan trik, hahaha (jie saya, ngomongnya kaya udah ahli masalah keluarga dan anak-anak gini, hahahaha)

  1. Lihat apakah si anak (dan orangtua) siap secara mental. Bisa dilihat dari minat si anak, pengertian si anak mengenai fungsi toilet, kemampuan anak melepas celana/rok (plus melatih anak mengenai batas-batas kesopanan dan bagian tubuh pribadi mereka), umur (18 bulan ke atas, dianggap sudah bisa untuk potty training. Kalo ternyata belum? Ya gapapa,) dan jadwal buang air yang sudah lebih teratur.
  2. Mogok itu biasa. Kalo terjadi, dan menggunakan popok dirasa masih perlu, ya sudah. Nggak apa-apa. Mogok biasa terjadi kalo: adaptasi transisi popok ke toilet membebani si anak dan perubahan besar terjadi di lingkungan keluarga (pindah rumah, pindah negara, kehadiran saudara kandung baru.) Paling pedihnya di duit buat beli diapers, hahahaha. Sakitnya tuh di dompet.
  3. Sabar. Sabar. Sabar. Ini dateng dari saya, orang yang paling ga sabaran. Jadi ini penting. Sabar.
  4. Gimana biar bisa sabar? Zero expectations. Nggak perlu berharap macem-macem dulu. Ada anak yang dibilangin sekali langsung ngerti, tapi rata-rata anak perlu dibilangin berkali-kali. Nggak apa-apa. Mereka belum bisa bales, “ih, ayah ibu cerewet, ih!” 😛
  5. Siapkan disinfektan dan lap. Kalo mau sedikit lebih rajin, kain pel. Pernah sekali Wira ngompol agak banyak yang berujung saya ngepel satu unit apartemen dengan pemutih yang berujung apartemen kami baunya kaya episode pembunuhan di CSI atau Dexter ketika si pembunuh ngebersihin TKP dengan pemutih.
  6. Hadiahi diri sendiri (dan anak, kalo mau.) Penting untuk kejiwaan. Bisa makan coklat, atau minum teh, atau ngemil… Apapun. You have done a good job in potty-training your kid. You deserve a good reward. You earned it.

Semoga membantu ya 🙂 Untuk sesama orangtua yang sedang melatih anaknya potty training, semangat! Untuk yang belum, atau mungkin hanya iseng-iseng baca, anggaplah tambahan ilmu, hahaha, dan terima kasih banyak udah membaca 🙂

Sumber gambar: Huffington Post: Potty Training

One response to “Potty Training”

  1. […] ke topik potty training. Dan ngomongin soal latihan pake toilet satu ini, ga ada […]

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: