Jadi hari ini lagi ‘ditegur’, secara spesifik, lewat Internet. Yang negur juga saya ga kenal.

 

Kenapa sih berpuasa di bulan Ramadan? Dalam penanggalan Islam yang berdasarkan bulan/lunar calendar sama-sama ada dua belas bulan seperti kalender masehi; nah, Ramadan ini jatuh di musim panas. 

Lalu udah tau musim panas kok malah disuruh puasa? SATU BULAN pula! Ga boleh makan ga boleh minum dari matahari belum keliatan sampe matahari udah ga keliatan! Sebelum subuh sampe maghrib! Apa ga mati?? (Pertanyaan “apa ga mati?” ini beneran pernah ditanyain ke saya pas saya masih kuliah ? “Hah? Jadi kalo lu puasa itu beneran ga boleh makan dan ga boleh minum? YA AMPUN TERUS LU GA MATI??”)

Pertama, saya punya cadangan lemak di tubuh yang cukup untuk menyaingi singa laut di kutub.

Kedua, justru itu sebabnya kenapa Ramadan dipilih untuk berpuasa. Ujian mental dan fisik. Panas-panas, emosi jiwa, mana pake laper pula. Apa ga mode senggol bacok itu. Dan buat orang-orang yang bisa menahan dirinya dari nafsu selama berpuasa, niscaya mereka adalah orang-orang yang beruntung ?

Ketiga, menyadarkan diri kita yang mampu ini (privileges). Puasa Ramadan ini salah satu pelajaran untuk mengingatkan kita bahwa, “eh, ada lho orang susah dan ga mampu yang puasa ga pas Ramadan doang. Mereka sehari-hari makan cuma sekali — dua kali kalo lagi beruntung. Tapi mereka ga ngeluh! Mereka tetep kerja! Mereka tetep sabar! Masa lu ga bisa? Coba lu rasain hidup seperti mereka walopun hanya sebulan.” Di dalam banyak tujuan, menghormati dan salut kepada saudara-saudara kita yang tabah dan hebat dalam menjalani hidup adalah salah satu tujuan Ramadan.

Balik ke soal foto Instagram di atas.

“Saat bulan Ramadan, baru tahu/sadar seperti apa rasanya hidup orang kurang mampu.

Lalu, kita beli makanan untuk berbuka puasa/iftar di bazaar (Ramadan).

Kira-kira, orang kurang mampu itu makan apa untuk iftar? Untuk sahur?

Karena itu, ayo muhasabah diri. Perbaiki diri.”

Astaghfirullah. Padahal saya sendiri ini puasa Ramadan udah paling cemen. Tidur di kamar ber-AC, mau sahur dan iftar makanan tersedia, tempat tinggal ada… KOK MASIH NGELUH JUGA?

Rasanya kaya ditempeleng pake wajan ya. Iya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: