Resepsi Pernikahan Malaysia


Tadi siang pertama kali saya menghadiri acara pernikahan di Malaysia. Sebenernya pernah dapet undangan pernikahan teman kantornya Ari, tapi bentrok dengan acara keluarga — dan itu pernikahan keluarga India! Jadi ga bisa ikutan joget kan, hahaha.

Yang menikah ini teman kantor Ari. Akad nikah sudah dilaksanakan hari Jumat lalu, baru hari ini resepsinya. Dan buat saya, pernikahan khas Malaysia ini menarik juga.

Pertama, SEMUA tamu perempuan memakai baju kurung dan berjilbab ? Jadi lah saya saja yang mengenakan rok “pendek”, itu pun di bawah lutut (termasuk sangat konservatif). Tapi pihak keluarga pengantin ga terlalu mempermasalahkan itu dan mereka jadi ngeh kalo kami bukan orang Malaysia ? Langsung disapa dengan bahasa Inggris, hahaha.

Catatan: lain kali kalo ada nikahan, pake baju kurung ya. Iya.

Kedua, tidak ada model pesta prasmanan/standing party. Malaysia SANGAT menjunjung sunnah Rasul, yaitu makan sambil duduk dan (diusahakan) langsung menggunakan tangan kanan. Ga hanya pesta pernikahan; acara sunatan sampe open house Idul Fitri sebisa mungkin pesta round table. Sekalinya prasmanan, itu juga kemarin saya lihat di acara open house Petronas yang pesertanya banyak sekali sehingga disediakan meja-meja tinggi untuk meletakkan piring dan makan. Sebenernya pesta dengan model meja kursi ini masih umum banget di kampung-kampung atau kota kecil di Indonesia. Kalo udah kota besar, apalagi Jakarta, rata-rata standing party. Jujur ya, lebih enak pesta model duduk di meja kursi begini, hahaha. Makanan lebih bisa dinikmati, anak-anak bisa duduk dan makan, dan lebih nyaman.

Ketiga, karena model pesta round table begitu, jumlah tamu yang datang juga ga membludak. Dan ini juga didukung dengan tata cara pesta pernikahan Malaysia ketika pasangan pengantin dan orangtua yang turun menghanpiri tamu-tamu; sedangkan kalo di Indonesia, terutama pesta adat Jawa, kan biasanya pengantin jadi “pajangan” di depan, ehuehe.

Keempat, ga ada signage atau tanda resepsi pernikahan di depan lokasi pernikahan, hahaha. Kalo pernikahan di Indonesia udah awam banget pake janur kuning di depan gedung resepsi karena menurut arti simbol (yang kembali ke jaman Hindu dahulu kala), janur kuning melambangkan cahaya pernikahan yang diharapkan selalu terang. Waktu kami ke lokasi, sempet ga sengaja kebablasan, hahaha. Saya komentar, “ga ada janur kuning ya?” *YA MENURUT LOOOEEEE?*

Kelima, budaya amplop berisikan uang untuk diberikan ke pengantin di sini rupanya nggak, atau belum, dikenal di sini. Ari sempet nanya ke temennya soal pemberian amplop ke pengantin dan apakah ada kotak amplop. Temannya Ari berkomentar bahwa mereka ga pernah tau yang kaya gitu dan balik nanya, “apa tu kotak amplop?” Kalo mau ngasih hadiah kado sih bisa, tapi itu juga ga wajib.

Menarik juga lho melihat acara pernikahan negara lain ? Sangat menyenangkan dan menambah wawasan.

Tags:


2 responses to “Resepsi Pernikahan Malaysia”

  1. Sonia Avatar

    iya, gw jg mikir tradisi pernikahan beda negara / komunitas itu menarik XD Di Sg klo nikahannya di hotel/restoran angbaonya ada standarnya kasih berapa gitu lol. Bahkan ada satu website yg khusus buat list hotel/restoran/tempat2 yg umum buat nikahan, dan tiap lokasi itu sebaiknya kasih angbao berapa duit gitu.

    Jadi hotel yg mewah tentunya jauh lebih mahal, dan infonya detail juga misalnya klo acaranya weekdays / weekend beda harga, lunch / dinner juga beda harga etc 😀

    Like

    1. Nindya Avatar

      Wuih, beda gedung beda angbao ya. Kalo Indo ada sih macem “kesepakatan” angbao itu kira-kira 50 ribu – 100 ribu, tapi juga tergantung tempat dan lingkungan. Yang gw kaget itu kemarin itu ga ada kotak angbao gitu lho ?

      Like

%d bloggers like this: