Oke, bukan #kapkapcommentary yang per adegan — karena kalo formatnya kaya gitu, artinya saya lagi nonton di laptop atau DVD — karena ini barusan nonton di bioskop TGV Cinema di Suria KLCC.

//embedr.flickr.com/assets/client-code.js

Secara garis besar, ‘Inside Out’ itu bisa dibilang kejadiannya begini:

Fans Pixar: “Gue udah kebal nangis nonton film-film Pixar, bahkan ending Toy Story 3 aja udah ga ngaruh ke gw! I can handle this!”

Pixar: “LOL you sweet summer child you have no fucking idea.”

I practically bawled my eyes out, like, OH. MY. GOD. ‘Inside Out’ itu kaya… Cara Pixar menjelaskan 5 Stages of Grief dalam bentuk animasi tralalatrilili yang ratingnya Semua Umur.

Karakter utama dalam Inside Out itu ada dua tipe: Emosi dan manusia. Untuk manusia, ada karakter anak perempuan berumur 11 tahun yang bernama Riley Andersen yang hidup bersama kedua orangtuanya. Karakter emosi, yang di dalam film mayoritas merupakan emosinya Riley, ada lima: Joy (Kebahagiaan), Sadness (Kesedihan), Anger (Kemarahan), Disgust (Rasa Jijik), dan Fear (Ketakutan). Lima emosi dasar manusia.

Alur utamanya adalah proses perubahan emosi yang dialami Riley saat dia dan keluarganya pindah dari Minnesota ke San Fransisco. Dua kota yang sangat berbeda dengan perubahan yang drastis membuat perasaan Riley campur aduk. Di Minnesota, Riley aktif di tim hoki dan mempunyai teman baik bernama Meg. Alam Minnesota yang masih alami membuat Riley tumbuh menjadi gadis yang periang dan bebas — dengan Joy sebagai emosi utamanya.

Ketika pindah ke San Fransisco — yang digambarkan mayoritas warna abu-abu oleh Pixar — Riley mendapati bahwa rumah mereka berada di tengah kota, kecil, bau (ada tikus mati — yang saya kok sempet ngerasa itu cameo Remy dari ‘Ratatouille’ ya, hahaha), dan barang-barang mereka di truk pindahan belum sampe-sampe juga ke San Fransisco karena truknya nyasar sampe Texas.

Joy berusaha membuat situasi menjadi positif, tapi beberapa kali emosi Riley campur aduk karena campur tangan Sadness — dan Sadness sendiri juga ga ngerti kenapa dia utak-atik memori Riley. Masalah terjadi ketika lima memori utama Riley — memori yang membentuk kepribadian Riley sebagai Riley — hampir hilang gara-gara diperebutkan Joy dan Sadness. Joy dan Sadness terlempar ke bagian Memori Jangka Panjang yang berakibat kepala Riley diisi oleh Fear, Anger, dan Disgust. Tiga sekawan itu berusaha untuk “menjadi Joy” supaya Riley tetap ceria — namun seringnya sih gagal. Disgust berusaha menjadi Joy malah berujung sarkastik ?

Joy dan Sadness akhirnya berusaha untuk kembali ke Headquarter (tempat emosi itu memainkan peranan penting) dan mengembalikan lima memori utama Riley agar Riley kembali menjadi gadis yang ceria.

Konsep awalnya yang berkesan “sederhana” — “apa sih susahnya bikin film soal anak perempuan berumur 11 tahun pindah rumah?” — menjadi lebih kompleks karena memang berurusan dengan emosi yang dialami anak umur 11 tahun. Setelah menonton film itu, Ari bertanya ke saya, “waktu pindah dari Jakarta ke KL ngerasa gitu juga ga?”

Saya menjawab, “Hmmm… Saat itu dominannya Joy, Fear, sama Sadness sih. Melankolis karena meninggalkan teman-teman di Indonesia, ketakutan karena ini pertama kali tinggal di negeri orang (dan jujur aja deh, hubungan Indonesia dengan Malaysia itu seringnya sinis-sinisan), tapi juga penasaran dan senang sekali.”

Dan jujur, saya pun masih merasa sangat senang tinggal di Malaysia ini ?

Dan yang sedikit menarik, film ini juga sempat menunjukkan cara seseorang melawan rasa putus asa/depresi. Ada adegan ketika Joy setengah mati berusaha kembali ke alam pikiran sadar Riley sambil berkali-kali menyanyikan lagu masa kecil Riley — dan itu bikin saya nangis setengah mati.

Karena saya, dan saya yakin banyak temen-temen juga, tau rasanya berada di satu titik terendah dalam hidup namun entah gimana ada suara kecil di dalam hati yang bilang, “oke, lu tau? Lu lebih kuat dari ini. I won’t give up on you as long as you’re not giving up on yourself.” Kita mengulang-ulang sebuah lagu bodoh yang saking bodohnya itu bisa memberikan kita semangat dan percaya bahwa hari esok akan lebih baik.

Film ini sangat menghibur. Luar biasa menghibur. Bahkan setelah menonton film saya masih merasa di awang-awang/spaced out, hahaha. Rasanya setiap orang yang saya lihat selepas keluar dari studio itu seperti punya karakter kecil-kecil di dalam kepala mereka, hahahaha.

Teman saya, Galih, menyimpulkan ‘Inside Out’ ini sebagai film yang berkata, “it’s okay to feel sad; but remember to be happy.

Can’t agree more.

P.S. MUSIKNYA. MUSIKNYA. MICHAEL GIACCHINO ITU LUWARBIYASAK!

P.P.S. Ketika ada adegan perjalanan keluarga Andersen dari Minnesota ke San Fransisco, sempet ada satu shot pendek yang saya yakin banget itu cameo burung-burung dari film pendek Pixar ‘For The Birds’.

P.P.P.S. Nama supir bis di film ini namanya ‘Gary’. Saya langsung keinget karakter kakek yang pernah nongol di ‘Toy Story 2’ dan film pendek Pixar ‘Gary’s Game’. Tapi ini supir bisnya masih muda. Gary ketika muda, mungkin? Hahaha.

P.P.P.P.S. Perhatikan baik-baik saat adegan Imagination Land. Ada board game bergambar clownfish dengan nama ‘Find Me!’. Ingat siapa? Yep. ‘Finding Nemo’.

P.P.P.P.P.S. A113 dan John Ratzenberger udah lah ya, ga usah disebut lagi. Pasti ada lah itu, hahaha.

%d bloggers like this: