Huaaa, udah lama nggak nulis blog. Nggak, bukan karena lagi sibuk gambar atau gimana. Seminggu ini malah rasanya lagi kurang produktif untuk urusan menggambar, hahaha 😅

Baru-baru ini saya “kenalan” dengan kebiasaan mencatat/planning. Gara-garanya saya suka liat planner yang lucu-lucu dan cantik-cantik gitu di Pinterest, lalu ngobrol dengan Dian. Dian ini anaknya rajin banget, nyatet kegiatan dan agenda di planner (“yagimana Kap, aku weh suka lupa naro hape di mana!”) dan dia ngasih tau saya sistem mencatat agenda dengan metode bullet journal. Jadi ada lah semingguan ini saya lagi “renovasi” isi kepala dan mulai ngebiasain nyatet di agenda. Cukup menolong buat saya, karena saya orangnya chaosPlanner yang biasanya dijual di akhir/awal tahun itu untuk saya sebenernya nggak berguna karena saya ibu rumah tangga. Bukan yang tipe sibuk banget gimana sampe yakin planner bakal keisi, tapi tetep butuh catatan agenda yang jelas. Sistem bullet journal itu fleksibel dan nggak saklek ngikutin tabel tanggal dan bulan di sistem planner biasa.

Selain itu, kebetulan rumah lagi butuh perhatian yang lebih dari biasanya. Kadang ngerasa kalo Murphy’s Law itu benar adanya, dan kadang barang-barang yang rusak di rumah itu bisa janjian rusaknya bareng-bareng 😣 Sepele, tapi cukup melelahkan. Hal-hal rutinitas seperti ini yang sebenernya menyebalkan di saya, karena jadi capek pikiran juga. Sebel.

Omong-omong, saya ada cerita menyenangkan (yuk ah, cerita yang seneng-seneng aja daripada yang sedih-sedih atau sebel-sebel mulu.) Jadi kejadiannya itu ada kali ya, 2-3 minggu lalu, saya beli set cat air Sakura KOI di Kinokuniya. Jadi set cat air KOI ini… Gimana ya. Heits banget gitu lah. Asik banget di kuasnya. Jadi kan kalo kuas cat air biasa gitu ya kuas gitu ya, harus ada wadah air buat ngebasahin cat gitu. Nah, set cat air KOI ini ada kuas khusus yang semacem tabung buat naro air gitu. Nanti airnya merembes melalui kuas, dan kita bisa ngatur banyaknya air yang merembes dengan cara menekan bagian gagang kuas.

Iya, jadi saya seneng sama set cat air itu karena kuasnya aja 😐

Masalahnya, set cat air ini nyarinya setengah mati. Saya udah cari dari lamaaaa, nggak nemu-nemu. Bahkan sejak masih di Indonesia. Pernah nemu satu, eh harganya 250 ribu. Mana belum gajian pula. Selepas gajian, nyari di toko buku, EH UDAH NGGAK ADA. Kan pait.

A photo posted by Retno Nindya (@retnonindya) on Nov 28, 2015 at 1:09am PST

//platform.instagram.com/en_US/embeds.js

Jadi waktu saya ke Kinokuniya beberapa minggu lalu, saya ngeliat ini ada satu kotak set cat air KOI ya terus aja saya samber lah. Pas dibuka di rumah, lah bagian kuasnya ga ada. Cuma ada bagian batang kuas/tabung airnya.

Sebenernya pas itu saya mau nyerah aja. Nyari kuas yang mirip gitu di Rakuten atau Lazada gitu ya. Tapi saya iseng coba kontak customer service Kinokuniya, pengen tau aja return policy mereka gimana — apalagi saya juga pegang kartu anggota Kinokuniya.

Ga nyangka, pihak Kinokuniya langsung oke-oke aja dan kalem-kalem aja nanggepinnya. Saya cukup datang kembali ke toko sambil membawa produk yang bermasalah dan tanda bukti transaksi/receipt. Kaget saya, karena jarang aja sih nemu yang CS-nya kalem gini. Biasanya kan return policy toko-toko gitu suka geje absurd macem “kami tidak menerima barang rusak apabila bungkus telah dibuka.” YAGIMANA KITA BISA TAU BARANG ITU RUSAK ATAU NGGAK KALO BUNGKUSNYA NGGAK DIBUKAAAAAAAAA? Aturan pengembalian barang atau “garansi” resek kaya gitu itu lho yang bikin naik darah. Macem dasar rampok semua.

Saya kembali ke Kinokuniya besoknya, dan dari pihak CS langsung dibawa ke departemen Peralatan Tulis/Stationery. Di Stationery juga sama sigapnya. Saya tunjukin di kotaknya itu ada keterangan kalo kuasnya itu terdiri dari dua bagian, dan salah satunya hilang. Lalu staf Kinokuniya nanya ke saya, apakah kira-kira saya butuh set cat air itu secepatnya atau nggak. Saya jawab kalo sebenernya sih nggak darurat-darurat amat. Lalu staf Kinokuniya ngomong ke saya kalo mereka bersedia mengganti kuasnya tapi saya harus menunggu sampe akhir bulan. Saya oke-oke aja dengan jawaban mereka lalu saya meninggalkan nomor telepon.

Beberapa hari berikutnya, saya ditelepon pihak Kinokuniya. Stafnya bilang kalo produk pengganti akan datang tanggal 28 November ini; dan tepat tanggal 28 kemarin saya ke Kinokuniya, pihak Kinokuniya nggak hanya mengganti kuasnya aja. Tapi mereka beneran ganti produk yang saya beli dengan produk baru dari supplier ✨ Fotonya ada di atas tu, saya sudah pasang di Instagram saya. Senang sekali rasanya, bener-bener dilayani dengan baik dan ramah bahkan sejak di telepon sampe proses penggantian selesai. Yang saya suka, stafnya itu sangat inisiatif. Jadi aslinya harusnya emang kuasnya aja yang diganti, tapi pas stafnya nelpon si supplier, si supplier lagi di jalan menuju Kinokuniya *krik krik krik…* Lalu dia mengobrol dengan supplier, bilang kalo saya udah ada di toko; gimana kalo saya dikasih aja produk yang baru yang kemarin baru dateng dan nanti produk lama akan dikembalikan ke supplier aja. Pihak supplier juga oke, dan stafnya langsung ambil produk dari lemari pajang. Bener deh, nggak salah saya jadi member Kinokuniya, hahaha. Terima kasih, tim Kinokuniya Suria KLCC!

Seneng sekali rasanya dapet pengalaman menyenangkan seperti itu, walopun asalnya dari “iseng aja pengen tau return policy-nya gimana sik”, hahaha. Saya pribadi jadi ngerasa lebih percaya kalo ada apa-apa (ya semoga juga jangan sampe ada apa-apa lah yaaaa) dengan produk yang saya beli di Kinokuniya, saya bisa mempercayai mereka untuk menjadi solusi. Alhamdulillah.

%d bloggers like this: