Rumah Dijual


Waktu denger Ari dan gw memutuskan jual rumah dan mobil di Jakarta, banyak yang kaget. Terutama keluarga.

Hah?? Dijual?? Apa ga sayang tuh? Nanti kalo balik ke Indo gimana? Nanti kalo kemana-mana gimana? Ih nanti harga rumah tambah mahal lho!

Biasanya sih itu yang ditanyain dan dijadiin argumen; tapi percayalah, ada jawabannya (iya, termasuk harga rumah yang katanya makin mahal).

Alasan pertama, bisa dibilang sangat religius (😅)

Riba.

Sistem kredit di Indonesia itu masih pake sistem riba. Bunga berbunga. Satu hal yang dibenci setengah mati sama Islam. Kenapa? Soalnya bikin susah yang udah susah, dan bikin kaya yang udah kaya. Sekalinya mau lunasi lebih cepet, malah ditambahin biaya nganu-nganu. Kan nganu.

“Tapi Kap, gw masih bayar KPR nih! Cicilan mobil! Cicilan kartu kredit!”

Ya gapapa. Beneran. I won’t judge you. At all.

(Kecuali kalo lu suka nyelak antrian, buang sampah sembarangan, dan ga cuci tangan abis pup. I’m judging you to hell and back.)

I won’t judge you.

Sistem kreditnya itu udah ada dalam sistem negara kita. Mau ga mau, kita kepaksa ikut. Ada memang pilihan syariah (dan ini ga terbatas buat muslim aja BTW), tapi itu juga masih sedikit. 80-90% sistem kredit Indonesia masih menggunakan kredit konvensional. Kalopun mereka bawa embel-embel “bank syariah”, percayalah, itu bungkusnya doang.

Nah, karena ini personal sekali, jadi ini alasan yang kita ga pernah utarakan ke orang lain. Takut menyinggung. Tapi ya itu alasan utama.

Kedua, kita ga tau kapan balik ke Indonesia — terutama Jakarta.

Karena ga pasti, jadi daripada rumah rusak ga terurus ya mending dijual. Itu juga jual santai. Sempet nawarin buat dikontrakkan, tapi rejekinya ada di jual. Ya sudah. Alhamdulillah sekalian lunasin tagihan segala macem.

Sayang? Ya… Ga tau juga. Kalo ditanya, “ih, apa ga sayang?” Emang itu rumah mau dibawa ke mana sih? Gw di KL, rumah di BSD. Disayang-sayang mau gimana kalo rumahnya berujung plafon pada ambrol, berdebu, dan lantai pecah-pecah?

Ketiga, ini spesifik di mobil.

Kok dijual?

Ga tahan nyetir di Jakarta, men 😅 Mending naik taksi atau angkutan umum. Wira juga seneng naik bajaj (ketawa-ketawa heboh kena angin karena bajaj gapunya jendela) dan kagum banget betapa hebatnya angkot gapunya seat belt (beneran. Pertama kali naik angkot, anaknya nanya, “seat belt mana? Kok pintu ga ditutup?” 😂)

Keempat, Ari dan gw agak skeptis oleh anggapan “harga rumah pasti naik terus.”

Kasarnya, itu slogannya Agung Podomoro buat nakut-nakutin aja.

Akan selalu ada pasar properti baru, akan selalu ada rumah atau apartemen yang dibangun.

Ya, harga rumah bisa sampe milyaran, tapi memang begitu bukan? Diembel-embeli lokasi dan akses dan apa lah.

Ada yang namanya property bubble, dan satu saat bisa meletus. Kalopun ga, biasanya dijaga supaya ga meletus. Supaya harga ga jatoh-jatoh amat, harga dijaga supaya tetep ada pembeli dari kalangan menengah (pasar paling besar).

Sale jualan tanah terjadi sebelum Lebaran, dan sale jualan emas terjadi setelah Lebaran — ilmu dari bapak pengemudi taksi 😁

Gw sama Ari Insya Allah lebih siap kalo ngontrak. Itu bikin gw untuk ga numpuk barang (hoarding). Mudik terakhir gw ke rumah orangtua di Purwokerto, gw ketakutan.

Barang-barangnya BANYAK BANGET. Sampe barang-barang entah dari abad ke berapa setelah nabi Nuh lahir, masih disimpen juga.

“Mah, ini buku sketsa aku jaman SD kenapa masih ada deh?”

“Kan kenang-kenangan, non!”

“Ih mah, gambar elek-elek begini bikin malu dibuang aja yaaaa…”

“Yaaah, jangan dong!”

Ad infinitum.

(Makanya kemarin pas ketemuan sama temen-temen di Jakarta juga ngomong soal Konmari. Gara-gara isu penumpukan barang 😅)

Jadi ya… Gapapa kalo belum ada rumah, masih ngontrak, masih naik angkutan umum, atau apa lah buat teman-teman yang lain. Alhamdulillah kalo udah ada rumah, udah ada kendaraan, dan semua kebutuhan udah terpenuhi. Semua manusia ada rejekinya masing-masing, ada jalannya masing-masing.

Yang penting, tetep jadi orang baik.

Semoga kita semua dimudahkan rejekinya 🙏🏼

Tags:


6 responses to “Rumah Dijual”

  1. kalipengging Avatar

    Ke lima

    Tetangga sebelah udah merasa memiliki rumah gw, jadi sekalian aja gw jual hahaha

    Like

    1. Nindya Avatar

      Wah, semoga jadi rejeki yang baik ya mas 😄

      Like

  2. bingung Avatar

    kunjungan pertama mbak Nindya yang baik, sharingnya sangat menarik. Jadi ceritanya rumah dijual ini biar gak terikat sama riba ?

    Like

    1. Nindya Avatar

      Bisa dibilang begitu; hasil penjualannya digunakan untuk melunasi KPR dan kredit lain.

      Like

      1. bingung Avatar

        wah selamat yah mbak, kirain hasilnya untuk beli bakmi acang lagi .. #sotoy

        Like

        1. Nindya Avatar

          Hahaha, kalo ada sisaan bolelaaaa (beli bakmi Acang segerobak)

          Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: