Kemarin pas lagi ketemuan di Jakarta, ngobrol soal Konmari method sama Nat dan Andina. Di socmed, Anien nanya soal plus dan minus Konmari method, jadi ta’ tulis sini ya ๐Ÿ˜† Sekalian berbagi, hahaha.

Sebelumnya, pengen bilang dulu Konmari itu apa dan… Apa ya, ciri khasnya gitu.

Konmari itu metode bersih-bersih dan beres-beres yang disusun oleh Marie Kondo. Ada artikel yang pernah bilang bahwa Konmari ini sangat “utopia”. Jepang, dengan paham zen dan minimalisnya, itu digambarkan dengan Konmari ini.

Nah, Marie ini dulunya pernah menjadi pendeta di kuil; jadi pola pikir dia dan Konmari ini mendekati ke Shinto dan zen. Untuk beberapa orang, terutamanya orang barat yang cenderung skeptis, pendekatan Marie ini kaya “orang gila” (“so I have to talk to my sofa???”) Tapi kalo ngerti prinsip dan pemikiran orang Jepang yang berdasar Shinto dan/atau Buddhisme, Konmari ini sangat ‘jelas’.

Karena perspektifnya ini, metode Konmari nggak bisa dipaksakan ke orang lain. Marie sendiri bilang kalo bukunya dia itu sebaiknya dibeli kalo pembelinya emang mau, jangan karena hadiah atau “eh ini buku bagus lho!”

Sekarang sisi plus dan minus Konmari ya. Minusnya dulu.

Minus:

– Kita ga bisa minta bantuan orang lain, apalagi keluarga, saat beberes. Malah keluarga, terutama ibu, nggak boleh ikut campur sama sekali. Biasanya mereka bakal, “aduh tapi ini kan sayang dibuang!” dan ngebuat proses decluttering kacau balau. Kalopun butuh bantuan, butuh orang yang sepaham dan manut-manut weh.

It takes quite some time to recognize if a stuff “sparks joy” or not. Apalagi kalo kita cenderung, “ini kan cuma barang.” Konmari ini, seperti yang tadi gw tulis di atas, sangat berhaluan zen dan Shinto. Sangat menghargai barang dan makhluk di muka bumi ini.

– Karena poin di atas, jadi ada beberapa yang membutuhkan waktu lama dalam beberes (biasanya 6 bulan). Dan decluttering ini ga bisa dicicil. Misalnya lu mau rapiin pakaian, ya pakaian segabrek-gabrek lu kumpulin dan lu pilah dah tuh.

– Konmari ini menyuruh orang-orang ngebuang dokumen atau kertas karena makan tempat. Mengingat gw barusan heboh nyari kartu garansi AC, kayanya langkah ini nggak bisa diaplikasikan secara total ๐Ÿ˜…

– Gw pribadi ngerasa metode ini ga cocok untuk orang yang sentimentil/menyimpan memento. Ada orang yang bisa dengan gampangnya ngebuang surat mantan (misalnya, gw) ada yang nggak bisa. Kalo lu orang yang suka menyimpan kenang-kenangan, Konmari ini mungkin agak… Bikin jantungan.

– Cara melipat pakaian ala Konmari ini sebenernya trik lama ๐Ÿ˜…

Plus:

– Cara melipat pakaian ala Konmari ini sebenernya trik lama dan ga salah buat kita coba. Dan cara ngelipat pakaian ini bikin lemari pakaian bertahan rapi lebih lama dari biasanya (dulu dalam waktu seminggu lemari pakaian udah ga berbentuk. Sekarang, rapiin lemari cukup 2-3 bulan sekali)

– Lebih… Bahagia. Hepi. Karena barang-barang yang kita ‘kepaksa’ simpen hanya untuk alasan sentimentil atau dibuang sayang udah bener-bener ga ada lagi. Benda pertama yang gw buang jauh-jauh adalah buku diary jaman gw SMP (HAHAHAHAHAHA)

– Gw lebih ngeh barang-barang yang gw butuhkan dan ga belanja dobel-dobel lagi hanya gara-gara nyimpen kotak tisu ketutupan mie instan. Gw bisa liat semua barang-barang gw dan Insya Allah ga ada yang mubazir.

Nah, Konmari ini bikin situasi dilematis.

Saat lu pengen ikutin metode ini, akan ada keinginan luar biasa untuk beli kotak-kotak penyimpanan barang (storage). Marie bilang bahwa kotak sepatu juga bisa jadi kotak penyimpanan, tapi plis deh, kadang kotak sepatu udah bapuk dan mbredel semua.

Kalo beli storage system, gw sarankan ga perlu yang muahal-muahal amat. Bisa beli di IKEA atau Daiso. Gw barusan rapiin laci make-up gw dan storage system-nya pake kotak plastik bekas makanan delivery ๐Ÿ˜…

Nah, semoga ini menolong ya. Selamat beres-beres!

5 responses to “Plus dan Minus Konmari”

  1. Kuncinya ada di, “Spark joy ato gak?” Kalo emang spark joy, nyimpen ratusan memento gpp kok. Krn itu juga orang lain gak boleh ikutan memilah2. Joy-nya orang lain, bahkan ibu sekalipun, kan beda dg joy-nya kita.

    Nambahin 1 lagi plusnya Konmari: Gegara buku itu aku jadi tau di luar sana ada orang yg nyimpen ratusan pasang kaos kaki. Njir. :’)) Ternyata kegilaanku yg nyimpen ratusan notebook ini ada temennya, hahahahaha…

    Like

    1. Iya, dan yang aku suka dari spark joy itu jadi ga ngerasa sayang buang memento yang malah bikin kenangan buruk XD

      Like

  2. Aku sih sebenernya gampang move on dan tega buang barang, gak terpaku kenangan. Tapi kalau soal mainan anak-anakku gemanaaaaa? Mau dibuang ntar anak nyariin, mau disimpan kok numpuuuuk ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    Like

    1. Samaaaaa ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜… Jadi ke anak gw coba kenalin konsep donasi. Jadi kalo “disimpen” itu ya masih bisa dicari, kalo “donasi” yaudah udah ga ada lagi. Tapi ya gitu… Drama duluan ๐Ÿ˜…

      Like

  3. […] buku sama Budi beserta ucapan, “nih Kap, kamu kan bocahnya Konmari.” (tautan: “Plus dan Minus Konmari” dan “Membuang […]

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: