Sebenernya isu ini kan udah lama ya, maksudnya udah sering dibahas gitu sejak… hmmm, 2 taun lalu? 3 taun lalu? Tapi gw kepikir akhir-akhir ini kok kayanya ga makin membaik juga.

Soal “menjadi orang dewasa”. Adulting.

How to be an adult, ceunah.

Growing old is mandatory, growing up is optional.” — Chili Davis.

Menjadi tua itu absolut, menjadi dewasa itu pilihan — yang sebenernya harus diambil juga karena ya plis laaah.

Gw kepikirannya karena, gini deh, mungkin bisa disebut sebagai generation gap (?) Gw kelahiran tahun 1984; itungannya gw masuk generasi millennial — kelahiran taun 1981 hingga 1997 masuk generasi millennial — cuma banyak yang ga terima, jadi dibilang “generasi X kloter akhir” (maksaaaaa, hahaha.)

Kenapa ga terima? Soalnya anggapan publik soal generasi millennial ini ampas bener. Dibilang pemalas lah, ga mau mikir lah, maunya gampang lah, self-entitled lah, ga mau kerja keras lah, manja lah, cemen lah… Sementara kalo dipikir-pikir ya, itu ya emang bawaan generasi yang lebih tua aja. Mau gimana pun, generasi yang lebih muda pasti salah. Lu kebayang ga jaman Rasul baru remaja, mungkin orang tuanya pada komentar, “ckckck, dasar anak jaman sekarang,” kalo liat kelakuan bocah taun gitu. Sementara orang-orang yang dulunya di-“ckckck, dasar anak jaman sekarang”-in sama orang tuanya, mulai ber-“ckckck, dasar kids jaman now” ke anak-anaknya, yekan?

Soal “menjadi orang dewasa”. Ini gw bingung, kenapa topik begini jadi keangkat beberapa tahun ini. Rasaan ya, ga ada bahasan kaya gini waktu gw masuk ke usia 20-an. Malah anggapan umum saat itu adalah, lu masuk ke usia 20-an itu oke lah lu masih bisa hepi joy joy, tapi ya lu mulai paham tanggung jawab juga. Masuk usia 25 ke atas, mulai dah tuh mikir, “eanjir gw mau ngapain ya?”

Sementara gw ngeliatnya kayanya orang usia masuk 30 masih ada aja yang kalo ditanya, “lu maunya apa? Jadi apa?” itu bingung. Gw ngeliat hal kaya gitu juga di serial TV macem How I Met Your Mother. HIMYM itu bukan serial TV favorit gw (bersaing di posisi jongkok dengan The Big Bang Theory) dan salah satu sebabnya itu penggambaran karakter-karakternya yang… Buat gw, “kalo lu mau duduk dan ngomongin masalah lu seperti orang dewasa yang bertindak sesuai umur — DAN SEHARUSNYA FRONTAL LOBE LU UDAH BERKEMBANG SEMPURNA DAN PAHAM YANG NAMANYA KONSEKUENSI — itu harusnya huru-hara masalah lu bisa diselesaikan.”

Kenapa serial TV? Life imitates art. Terkesan dangkal, tapi ada beberapa aspek dalam hidup sehari-hari kita yang pasti mau ga mau terpengaruh dari serial TV yang kita ikuti. Ga usah jauh-jauh, temen gw — Pinot dan Dita — yang domisili di New York bolak-balik ngasih tau orang kalo New York itu NGGAK seglamor atau semewah seperti yang digambarkan serial TV macem Sex In The City atau Gossip Girl.

This thing goes so bad, even The Washington Post got this video series on How To Adult. Salah satunya: how to say thank you.

Iya, ga semua orang — golongan millennial — kaya gitu. Selalu ada yang bener, selalu ada yang mengsle.

Pertanyaannya: KOK BISA?

(Catatan: Ga semua orang dalam generasi millennial seblangsak ini. Pertanyaan “KOK BISA?” itu juga sering ditanyakan ke sesama millennial kok.)

Kok bisa, manusia yang usianya seperempat abad, itu bayar listrik aja ga bisa? Seperempat abad itu ngapain aja? Dieramin di dalam telor Kinderjoy?

Menjadi dewasa itu bukan pilihan. Lu HARUS menjadi dewasa. Sampe kapan lu bergantung terus-terusan ke orang tua? Bahkan, kasarnya nih, kalo ada ucapan, “gw masih tinggal sama orang tua!” minimal lu juga bantu mereka. Ikutan bayar listrik, beli beras dan bahan makanan, bayar bensin — yang lu sebagai manusia itu juga berkontribusi gitu. Ga yang apa-apa musti dilayani dan dikasih.

Gw ga mau ngomong yang muluk-muluk macem punya rumah atau punya mobil. Harga rumah makin menggila, dan ga semua orang mampu pindah ke Meikarta. Mobil pun sama; jalanan makin macet. Banyak temen gw yang gamau punya mobil karena gamau berkontribusi ke kemacetan jalanan.

Tapi pola pikir.

Pola pikir untuk bisa berfungsi dan bersosialisasi sebagai manusia dewasa. Tau musti gimana kalo listrik mati dan isi token PLN, tau gimana caranya bayar tagihan TV kabel, tau cara mesen jasa Gojek, dan lain sebagainya.

Iya, gapapa kalo belum tau; keinginan belajar dan ingin tau itu lho yang penting. Jangan cuek, nganggep, “ah, kan ada orang tua gw yang ngurusin.”

Kaya gini ini, biasanya langsung ada yang dituding.

Iyak, golongan X dan/atau baby boomers yang kena. Notabene para orang tua dari golongan millennial ini.

“Anak-anak millennial ga bakal separah dan secemen ini kalo orang tuanya ga manjain mereka! Kalo orang tuanya ga helicopter parenting!”

Dor.

DAN EMANG IYA. Gini deh, ga ada asap tanpa api kan? Kita ngeluh belelelelele kenapa kids jaman now gini gini gini gitu gitu gitu… Udah liat orang tuanya?

Gw pernah ngobrol sama seorang guru TK, dan dia nyeletuk kalo, “lu bakal tau seperti apa orang tua mendidik anaknya di rumah dari ngeliat perilaku anaknya di sekolah. Walopun sedikit, tetep keliatan.”

Kenapa sih millennial itu maunya apa-apa dipenuhin dan cepet? Ya mungkin ortunya selalu memenuhi permintaan dia? Ga diajarin sabar dan usaha dulu? Anaknya ga pernah diajarin mandiri?

Millennial itu udah ada tantangannya sendiri, jangan lah ditambahin dengan manjain bocah sampe bocahnya ga bisa berfungsi seperti manusia yang bener; dan ketika si bocah ingin mandiri, biarkan mereka mandiri. Jangan malah ditahan-tahan.

Gw pernah nih, waktu jaman masih ngajar di kampus, denger heboh-heboh di tim admin. Nanya lah kenapa, soalnya kan gw kepo gitu ya.

“Ada orang tua mahasiswa marah-marah, bu.”

Wah, orang tua mahasiswa marah-marah? Kenapa nih? Ada masalah maha penting apa nih? Sampe orang tua turun tangan meeen. Plagiat? Nilep duit kuliah? Pemalsuan ijazah? Pencabutan akreditasi?

“Marah-marah karena jadwal kuliah anaknya.”

“… Jadwal kuliah kunaon?”

“Jadi jadwal kuliah anaknya ini katanya ga pas dengan jam kerja supirnya. Orang tua mahasiswa ini minta jadwal kuliah anaknya diganti aja biar anaknya bisa dijemput supir pulang kuliah.”

YAILAH BROH. ANAK SEGEDE BAGONG GITU SURUH AJA NAIK KOPAJA. KALO KETABRAK JUGA PALING KOPAJANYA YANG RINGSEK, BUKAN DIA.

Dengan pola pikir dan pendekatan “penyelesaian masalah” seperti itu, YA GA HERAN LAH YAAAAA KELAKUAN BOCAH.

Ada lagi, temen gw sesama dosen ngasih tugas wawancara ke kelasnya. Wawancara penjual makanan sekitar kampus. Asik kan? Sambil makan atau ngemil, ngobrol sama bapak atau ibu penjual makanan. Ada yang udah bertahun-tahun (berdekade-dekade?) setia jualan di depan kampus kaya Bubur Ayam Moestopo Bang Mi’ing.

//YA ALLAH HAMBA KANGEN BUBUR AYAM JAKARTA

Ada ini satu anak mak bedundul ngomong, “sorry, miss. I can’t do that.

Sori not sori nih ceritanya.

Why?

“Soalnya saya nggak pernah keluar kampus, miss.”

“… … … ya makanya ayo kamu keluar kampus? Itu temen-temenmu udah pada ngacir dari tadi sekalian jajan.”

“Nggak mau, miss. Nggak bisa. Saya ga tau harus ngapain dan gimana. Jadi saya ga usah ngapa-ngapain, soalnya saya ga bisa. Mama saya yang bilangin saya gitu.”

“Gw jamin itu mahasiswa sama mamanya bikin lu masuk surga.”

“Ih, kenapa gitu?”

“Bikin lu makin rajin istighfar.”

4 responses to “Menjadi Dewasa Itu (Bukan) Pilihan”

  1. Lagi abis ngeliat followers twitter (yang ga seberapa itu jumlahnya) terus baru ngeh kalo mbak Nindya ada blog juga 8))

    Anyway, baca postingan ini saya jadi inget waktu baru lulus SMA dulu. Dari daerah yang macet aja adalah hal yang langka, terus tiba-tiba merantau ke Jakarta untuk berkuliah bener-bener bikin saya culture shock sih. Alhasil saya cuma sanggup beberapa bulan dan memilih untuk pulang. Tapi kejadian ini malah bikin saya gatel dan pengin lagi coba ngerantau. Tahun depannya jadi deh warga Bandung sampe 4 tahunan x))

    Pengalaman merantau ini sih yang secara gak langsung bikin saya jadi sedikit lebih dewasa. Banyak hal harus udah dipikirin sendiri. Gak cuma mikir kuliah aja, harus mikirin gimana caranya biar uang bulanan itu bisa pas. Bayar kosan lah, uang listrik lah, makan sehari-hari, jajan, nonton, main, dan segala macemnya. Makanya sekarang juga udah ga pernah manja-manja lagi sama ortu :”)

    Like

    1. Aduh, iyaaa! Uang bulanan itu cukup ga cukup harus cukup 😂 Sebisa mungkin ga minta tambahan uang ke orang tua.

      Like

  2. ….trus mahasiswanya lu kasih nol, Kap? /malah kepo

    Like

    1. Iya :)) Sama temen gw dikasih nol. Udah muntab + emang ga ngerjain tugas.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: