Ngobrolin soal Google+


Mampir ke thread mantan pegawai Google yang sempet di Google+, gw sampe bengong bacanya (Morgan Knutson: Working as a designer in Google+ team)

Soal Google berdasarkan ceritanya Morgan ya, gw jadi kepikiran betapa “megah”nya imej soal Google di kepala tanpa mempedulikan kenyataan yang mungkin ada. Google, sebesar dan sehebat apapun, tetaplah sebuah perusahaan — dan berisikan 85,000 karyawan tersebar di seluruh dunia. Perusahaan, komplit dengan birokrasinya, secara alami memiliki politik kantor. Seringnya, kita lupa soal itu. Imej Google yang ada selama ini adalah betapa keren dan bagusnya kantor mereka.

The building design could only be described as kitsch. Goofy colored furniture. A slide. Crap…everywhere.

Makin ke sini, mungkin faktor umur juga ya? Makin ke sini, gw makin berpikir apakah hal-hal seperti meja foosball, perosotan, bean bags, dan segala gimmick permainan itu penting. Iya sih, memang menyenangkan kan; apalagi dengan kantin/all-you-can-eat buffet. Ibaratnya, ga usah mikirin makanan, semua udah diatur.

Gw jadi keinget prinsipnya Orde Baru, men. “Bikin perut kenyang dulu, biar ga banyak protes.”

Masalahnya, yang ada di ceritanya Morgan di atas itu sepertinya ya lingkungan kerjanya jauh dari suportif dan mendukung satu sama lain.

Gw pernah dalam situasi seperti itu; kantor yang nggak suportif. Ketika lu kena pelecehan seksual/sexual slurs dari vendor dan lu mengutarakan keberatan lu, lu malah di-“apaan sih” sama atasan lu dan dianggap lebay. Ketika lu mendadak dapet limpahan kerjaan yang bukan tanggung jawab lu dan kepaksa lu kerjakan saat akhir pekan karena atasan lu bilang, “aku sibuk, aku mau pergi hari Sabtu nanti. Mau liburan. Udah biar Nindya aja yang kerjain.”

E9F1962E-F0B9-4363-AD06-4472D5EDB153

Soal limpahan kerja, oke lah, ini masih dalam area abu-abu. Sejauh apa sih kita musti nerima limpahan kerjaan dengan alasan dan pengertian bahwa, “ini bisa jadi bahan belajar lho, ini bisa buat nambah pengalaman lho,” dengan murni dibudakin atasan brengsek? Apa sih batasnya?

Beneran deh gw penasaran.

Gw sering liat keluhan temen-temen gw yang punya anak buah, mereka ngeluh kalo, “anak jaman sekarang itu pada cemen. Nggak tangguh. Dikasih kerjaan langsung ngomong, “duh, mbak, ini ga ada di job desc saya. Maaf ya,” padahal gw dulu nerima-nerima aja. Makanya gw bisa jadi bos sekarang ini.”

Kalo nggak ngambil kerjaan yang bukan di job desc, dianggap buruk. Tapi kalo ngambil kerjaan yang bukan di job desc, resiko dibudakin. Beneran gw ga tau, kalo ada yang udah lebih pengalaman mohon dibagi penjelasan dan pengalamannya plis.

Balik ke Google dan segala macam gimmick-nya.

Tentu saja tambahan yang ‘lucu-lucu’ gitu menyenangkan, tapi gw ngerasa kalo ujung-ujungnya itu ya soal kerjasama dalam tim dan saling mempercayai satu sama lain. Ya memang nggak bisa sempurna banget sih ya, cuma lu tau kalo opini lu pasti didenger kok, ga ada yang niat nikam dari belakang kok, itu ya udah cukup.

Gw jadi ngeri ngebayangin kalo hal yang sama di Google+ ini kejadian di Blogger. Gw inget betul ketika Blogger awal-awal mau dan sesudah dibeli Google tahun 2003, itu inovasi dan peningkatannya pesat banget. Pokoknya keren banget deh. Lalu masuk 2013, mulai membisu. Sekarang kalo lu liat blog tim Blogger, itu kaya mati suri. Dulu tempat buat ngeblog itu kaya cuma ada dua di muka bumi ini: Blogger dan WordPress. Ada lah Pitas, LiveJournal, dan beberapa layanan lainnya dengan komunitas yang solid. Tapi untuk layanan blogging yang gede itu sepertinya saat itu ya cuma Blogger dan WordPress. Sekarang, mungkin Blogger juga masih gede karena ya kasarnya, kalo lu punya akun Google ya otomatis lu punya akun Blogger juga; cuma untuk segi inovasi dan CMS, WordPress mulai merajai. Buat gw pribadi, ini masalah waktu aja. Ga tau deh apakah Google juga berencana menutup Blogger atau nggak. Mungkin nggak, mengingat BANYAK pengguna Blogger — dan gw ga kebayang amukan massa juga — cuma jadinya dibiarkan/abandonment. Itu… Sedih sih bayanginnya.

Kalo dipikir-pikir, apa sih yang bikin Google+ gagal ya? Faktor pengguna? Sebenernya bisa banget sih kalo dipaksa sama Google; dan seinget gw, emang itu dilakukan Google. Samar-samar gw keinget huru-hara akun Google+ otomatis yang bikin kita mudah tersambung dengan orang lain yang ga kita kenal begitu saja. Kalo kita mau apus akun Google+ kita, sama dengan kita ngapus akun Google kita. Kalo ga salah inget ya.

Ada satu hal di Google+ yang bikin gw risi, tapi entah kenapa HANYA di Google+ sementara di layanan media sosial lainnya nggak: Orang yang ga gw kenal bisa follow gw di Google+

Aneh kan? Padahal di Twitter ya bisa gitu juga. Orang yang ga gw kenal bisa tuing tuing follow gw.

Tapi kenapa itu bermasalah di Google+ dan nggak di Twitter?

Buat gw pribadi, jatuhnya beda di… Apa ya, skala personal? Degree of privacy? Degree of personality? Isu psikologis sih kalo di gw.

(Gw jadi bingung juga buset dah.)

Jadi gini, Twitter itu semacam… Memang dibuat untuk bertemu orang. Ini ibarat lu pergi ke kafe atau pasar atau klub; yang memang tujuannya untuk bertemu orang. Jadi kalo ada orang asing follow lu, lu ga masalah karena memang mental lu udah siap untuk itu — dan mengharapkan di-follow orang, malah.

Nah, Google itu kan berangkatnya dari search engine, lalu mereka merambah ke e-mail, lini bisnis yang langsung meledak saat itu. Kapasitas 1 GB untuk Inbox, ya langsung bikin orang berlomba-lomba mendaftar. E-mail itu kaya ruang tamu. Iya, lu ada ruang tamu di rumah untuk menerima tamu, dan tamu lu itu bisa orang yang lu ga kenal, pertama kali bertemu, atau teman akrab. Tapi semenerima-nerimanya lu dengan tamu yang ga lu kenal, lu akan tetap berhati-hati. Lu tetep suguhin teh, tapi udah sampe situ aja. E-mail lu bisa saja lu sebar/beri tahu ke publik, tapi ga ada opsi untuk publik follow Inbox e-mail lu. Itu bagian yang sangat pribadi.

Dengan perspektif seperti itu ke Google dan GMail, ketika mereka masuk ke Google+ dan layout saat itu masih “Google banget” demi kesatuan tema/cohesiveness, susah buat gw untuk ganti perspektif, “oh, ini udah ranah media sosial.” Buat gw, akun Google itu level privasinya sama seperti e-mail, jadi ketika ada “si anu follow kamu di Google+”, gw langsung ribet, “SIAPA NIH. NGAPAIN DIA FOLLOW GW.” Belum lagi dengan stigma kalo Google+ itu isinya banyakan alay (padahal alay mah di mana-mana ya.)

Ga tau juga sih ya, secara layout (? User experience?) itu Google+ juga ga menarik. Kaya ga bikin impuls untuk respon post temen gitu lho. Ga kaya Twitter atau Facebook yang kalo kita baca status atau foto temen itu langsung macam ada impulsif pengen jawab atau ngomentarin (yeah, yang twitwor yang twitwor…)

Ga tau deh selepas ini Google masih pengen masuk ranah media sosial atau nggak.

Dan juga, sekedar pengingat, gimmick itu memang lucu, tapi apakah penting dan vital atau nggak, itu ya nanti waktu yang menentukan.

Tags:


5 responses to “Ngobrolin soal Google+”

  1. zi Avatar

    ….ini kalau sampai beneran Blogger ditutup pokoknya salah mbak Nindya. #mengincartumbal

    Tapi ya aku bakal ngamuk sih. Ya kali tulisan delapan tahun (dan berjalan) bakal dianu-anu. Belum lagi laptop yang buat nyimpen foto-fotonya pas exchange ke Yaban udah dirampok orang hhhhhhhhhhh #malahcurhat

    Like

    1. Nindya Avatar

      Kebayang lelahnya migrasi data yak :)))

      Like

  2. snydez Avatar

    baru kemaren nonton the circle,
    jadi kebayang begitu udah nyemplung ya either elo tergerus apa elo swim with the flow

    Like

    1. Nindya Avatar

      Yah, belum ada di Netflix ya, huhuhu. Trims infonya, Son 🙏🏻

      Like

      1. snydez Avatar

        film 2017 , ga tau ada si Netflix apa engga, Emma Watson castnya

        Like

%d bloggers like this: