Indonesia Year-End Trip (20-29 Desember 2018)

Jadi gw lagi ngeliat Gallery di hape gw kan, terus gw baru ngeh kalo gw belum nulis soal mudik ke Indonesia akhir tahun lalu, hahaha. Ya sebenernya nggak banyak foto-fotonya juga sih (lah gimanaaa…) tapi daripada nggak nulis, yekaaan? Dan ini sepertinya pertanda nih kalo gw musti beli digital camera nih (Hafiz dan Fikri langsung sibuk nyetanin di grup Telegram).

Jakarta, 20-23 Desember 2018

Awalnya berangkat mudik ini rada ketar-ketir dan gw sibuk gangguin ngontak beberapa staf Automattic karena gw nungguin wawancara dengan HR. Gw panik sendiri mikirin hadu gimana nanti kalo HR ngontak pas gw di pesawat hadu gimana nanti kalo HR ngontak pas gw di Indonesia tapi gw belum bisa nyambung ke Internet dan hadu hadu lainnya. Tapi ya Alhamdulillah wawancara HR udah berjalan tanggal 18 Desember, jadi gw bisa mudik dengan pikiran sedikit lebih tenang, hehehe.

Omong-omong, sejak Wira mulai gede gini — gimana ya, mulai bocah gitu lho. Mulai yang ada mau dan banyak mau — tiap kali mudik itu macam ada dua tempat yang harus dan wajib dikunjungin: Bakmi GM dan Hoka-Hoka Bento. Padahal kalo makan di HokBen juga anaknya belum tentu bisa ngabisin seporsi menu kanak-kanak juga (itu nasinya buanyak lho!) Gw rasa sih karena dapet mainan makanya anaknya ngebujukin ke sono mulu.

Gw sama Ari akhirnya memutuskan untuk makan di Bakmi GM aja, hehehe.

Yang entah kenapa gw “sebel” dari Bakmi GM itu ya, kaya… Kok cepet abis sih ya rasanya? Bakmi GM itu kaya Indomie Goreng. Satu porsi ga cukup (itu gw yang rakus sih ya…) Makan Bakmi GM itu kaya tinggal kunyah kunyah kunyah glek blar abis.

Sehari sebelum kami mudik, gw dikontak sama Mandy untuk undangan ngumpul-ngumpul temen-temen.

“Tapi buat cewek-cewek doang,” katanya Mandy.

Jadi pas gw ngomong ke Ari, “eh, aku ketemuan sama temen-temen ya!” Ari udah semangat tuh awalnya. “Tapi kamu ga boleh ikut. Buat para cewek aja.” Langsung cemberut dia, hahaha. Gw juga cuma bawa Rey ke acaranya.

Jadi gw ketemuan sama Mandy, Leonnie, Nuke, Andien, Natalia, Ruby, Dwi, dan Alderina (Popon) di apartemennya Popon. Itu juga Tommy, suaminya Popon, udah di”tendang” ke luar rumah sama Popon. Maaf ya koh Tommy, hahaha. Ngumpul dalam rangka pesta Natal dan Tahun Baru.

Ketemu sama para perempuan-perempuan hebat ini selalu menyenangkan. Gw pribadi ngerasa beruntung banget bisa kenal sama mereka, karena mereka ini aspirasi gw — dan kalo becanda, pada ampas banget, hahaha.

Purwokerto, 23-27 Desember 2018

Di Purwokerto, Ari langsung heboh ngerakit sepedanya, hahaha. Dia emang bela-belain bawa sepeda dari Kuala Lumpur (dan dikasih tau sama temen di Jakarta kalo penerbangan menggunakan Garuda Indonesia ga dikasih biaya tambahan untuk oversized baggage kaya sepeda) untuk sepedaan sampe ke Baturaden.

Di Purwokerto kami ngapain? YA MAKAN LAH.

Jadi di rumah gw di Purwokerto itu, di depan rumah ada warung nasi. Yang punya warung itu namanya mbak Mut. Mbak Mut ini pengasuh gw dari gw masih kecil banget. Ketika bokap gw pensiun, mbak Mut ini ditanya sama nyokap kan, rencananya mau gimana selepas bokap pensiun — yang artinya, orang tua gw ga bisa ngegaji mbak Mut dengan jumlah seperti biasanya. Mbak Mut ngomong kalo beliau ini masih ingin ikut orang tua gw. Nah, bokap jadi bantuin mbak Mut dari segi modal dan tempat untuk berjualan nasi. Lokasinya berdekatan banget dengan Universitas Wijayakusuma Purwokerto dan bokap juga ada usaha kos-kosan kan, jadi ya Alhamdulillah selalu ada pelanggan. TETANGGAAN DENGAN MAYANGSARI JUGA LHO.

Kalo kami mudik, nah ini lah favorit, hahaha. Ari sama anak-anak paling suka mampir ke warung mbak Mut buat beli Indomie rebus dan minum es jeruk. Gw sendiri suka ngeliat-liat dapur dan ngeliat gunungan sayuran atau bahan lauk untuk dimasak. Epik gitu keliatannya. Selama ini gw kalo masak ya bahan-bahannya kan ya emang segitu doang ya, namanya juga buat konsumsi pribadi. Nah, ini ngeliat dapurnya warung nasi, itu ya kagum banget gw.

Tahu goreng. Di sebelahnya ada adonan mendoan.

Selama di Purwokerto, gw dan Ari tersadar kalo Purwokerto ini udah banyak banget berubah. Dulu Purwokerto ini kota kecil yang sangat tenang. Rame ketika akhir pekan dengan orang-orang dari Cilacap, yang rata-rata karyawan Pertamina, untuk berbelanja di Moro — saat itu, satu-satunya supermarket terbesar di area Banyumas. Bahkan bioskop cuma ada di Hotel Dynasty saat itu.

Ketika akses ke Purwokerto mulai sangat mudah, apalagi dengan pembangunan jalan tol di jalur Pantura dan akses kereta api yang lewat makin banyak, mulai banyak mobilitas penduduk. Makin banyak pendatang, makin banyak mahasiswa, makin banyak pula restoran dan kafe bermunculan. “Makin hits,” kata Ari, hahaha. Makin kebantu juga dengan media sosial kan, seperti ‘Makanan Wajib Selama di Purwokerto’, kaya gitu lah.

Makanya waktu kami ke Bakso Pekih, itu… ramenya… bukan main. Awalnya pas liat dari ujung gang, itu kaya, “oh, ga rame.” Masuk ke jalan Pekih, LAH ITU SEJAK KAPAN YA DIBUKA DUA LAHAN BUAT PARKIR DOANG? NAPA RAME BENER YA?

Bakso Jalan Pekih

Gw tau kalo Hafiz bakal protes berat kalo dia baca ini, tapi sejauh ini bakso paling enak ya Bakso Pekih buat gw.

(Kebayang Hafiz ngomel dari Malang, “LU KE MALANG, SINI! GW TUNJUKIN LU KOTA PRODUSEN BAKSO PALING ENAK SEDUNIA!”)

(Eh, gw kangen bakwan Malang depan kampus masaaaa, hiks.)

Di Purwokerto, yang sangat hepi kami mudik ya siapa lagi kalo bukan orang tua gw, hahaha. Orang tua gw udah kangen banget sama cucu-cucunya — dan itu dimanfaatkan betul oleh anak-anak gw. Rasaan kalo gw negur Wira di rumah (Kuala Lumpur), anaknya ya diem sambil manut. Lah gw negur Wira di Purwokerto? Baru “Wira…” Anaknya udah cemberut dan air mata ngembeng APA-APAAN.

Pesta martabak!

Jakarta, 28-29 Desember 2018
en route to Kuala Lumpur

Kembali ke Jakarta, kami ga banyak kegiatan. Nginep di rumah tante lalu hari Sabtunya kembali ke Kuala Lumpur dengan tambahan berat badan gw naik 2 kilogram, hahaha.


Lain kali lebih banyak foto-fotonya deh ya, hahaha. Udah dipengaruhin Hafiz sama Fikri ini di grup Telegram buat beli kamera digital Fuji Film. Mari ceki-ceki katalog dulu, hahaha.

2 thoughts on “Indonesia Year-End Trip (20-29 Desember 2018)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s