Sebenernya ini kejadian udah lama — beberapa bulan lalu lah. Tapi saya rasa enaknya saya tulis aja di sini kali ya? Siapa tau ada temen-temen sesama WNI yang sedang berdomisili di Malaysia dan berniat memperpanjang passport.

Biasanya pertanyaan utama itu satu: “LAMA NGGAK?”

NAH. INI DIA NIH.

Diitung sama antri di KBRI? Luama banget.

*digaplok*

Jadi gini. Ini dilema juga. Sejak pemerintah Indonesia mengeluarkan aturan biometrik untuk passport WNI, ini bikin proses yang sebenernya dulunya memakan waktu 3 jam, jadi… 1 bulan.

Prosesnya antara Malaysia – Indonesia yang sebenernya lama. Jadi ya gimana yaaaaa… (sebenernya nggak mau lah ya ngomongin yang gimana-gimana soal pemerintah kita; tapi ya gimana… Maaf ya pak, bu, kalo ngebaca ini. Sekedar menyampaikan isi hati yang paling dalam *tsah*) Jadi proses biometrik ini cuma bisa 300 orang per hari.

Yang ngantri di KBRI? Macem wafer Tango sekardus. Ribuaaaaaaan.

Soal lama proses, ya udah lah. Kita bisa terus ngasih masukan ke pemerintah Indonesia supaya makin baik — dan saya percaya, akan makin baik kok. Insya Allah makin gampang liat orang sengklek di pemerintahan supaya kita hujat bareng-bareng dan makin gampang juga liat orang baik di pemerintahan buat kita dukung bareng-bareng.

“Do they like me in Indonesia?”

“Yes. Highly. Indonesians love mee lah ya pastinya.

Apa? Me itu mi kan? Noodles?

Oh. Bukan?

Saya kira…”

*hush!*

Jadi ini pengalaman perpanjang passport suami saya di KBRI. Passport dia abis masa berlaku kalo ga salah Juni atau Juli 2015 gitu, dan dia perpanjang passport bulan Februari (pokoknya sebelum Ramadhan aja deh.) Ini juga catatan buat temen-temen yang merantau: Pantau kapan masa berlaku passport abis. Dan perpanjang dari jauh-jauh hari. Ya proses perpanjangannya aja lama. Dan abis perpanjang passport harus memperbaharui visa juga kan?

Jadi kita pergi lah ya ke KBRI Kuala Lumpur di Jalan Tun Razak. Seperti biasa, rame. Ramenya rame banget. Nggak heran lah ya, soalnya kan Malaysia juga negara tujuan utama temen-temen TKI dan TKW. Jadi WNI di Malaysia ya emang buanyak buanget.

Nah, apa aja sih yang harus dibawa ketika perpanjang passport?

  1. Passport lama.
  2. Fotokopi passport lama (halaman depan/identitas dan halaman visa)
  3. Memiliki izin tinggal di Malaysia selama lebih dari 6 bulan
  4. Membawa fotokopi IC majikan sebanyak 2 (dua) kopi (untuk pembantu rumah/baby sitter), surat rekomendasi dari perusahaan/universitas/sekolah (untuk ekspatriat/pekerja non-ekspatriat/mahasiswa/pelajar) dan fotokopi Expatriate Card/Student Card (untuk expatriat/mahasiswa/pelajar).
  5. Untuk pekerja sektor non-formal (maid/babysitter) harus mengisi form kontrak kerja

Soal dokumen ini sebenernya rada simpang siur. Kata Ari, sebenernya ga terlalu dibutuhkan — cuma butuh fotokopi passport aja (poin #2). Tapi ya buat jaga-jaga ya. Yang penting mah komplit dulu ajalah.

Sampe di KBRI, ada beberapa loket. Ada loket fotokopi, loket pengambilan pasfoto, dan loket informasi. Nah, untuk alur informasi di KBRI KL emang masih kurang sip ya. Ada tapi lumayan membingungkan buat temen-temen yang mungkin baru pertama kali dateng ke KBRI. Bisa tanya ke loket informasi, dan nanti dapet informasi yang jelas. Ibu dan bapak di loket informasi baik-baik kok.

Waktu saya dan Ari ke sana buat perpanjang passport Ari, kita diminta antri untuk pengambilan nomer. Dateng lagi ke KBRI sebulan kemudian untuk foto dan ambil sidik jari.

Nah, soal antri ini untung-untungan ya. Karena mayoritas yang antri di KBRI adalah temen-temen TKI dan TKW (blue collar), biasanya mereka itu kan izin kerja setengah hari. Jadi pagi-pagi mereka ke KBRI, baru siang mereka kembali bekerja.

Jadi buat temen-temen yang kebetulan waktunya lebih lowong, saya nggak menyarankan untuk dateng ke KBRI pagi-pagi. Antriannya lebih lama. Kalo pas hari itu bisa ke KBRI jam berapapun, saya sarankan dateng ke KBRI siang atau sore (setelah jam makan siang). JAUH lebih kosong.

Udah dapet nomer, pulang deh. Di kertas yang bertuliskan nomer kita itu juga ada tanggal kita harus dateng kembali ke KBRI untuk cap jari dan pas foto.

Sebulan kemudian…~

Ke KBRI ku kan kembaliiiiii~

Nah, ini yang agak ruwet lagi.

Jadi, kita sih iya pegang nomer antrian. Tapi sistem antriannya jadi panggil nama. Nah ini yang kurang enak — apalagi yang bawa anak kecil. Kasian kalo laper atau perlu ke tempat lain, tapi ga bisa ngira-ngira kapan dipanggilnya.

Penyebabnya? Ya penerapan sistem biometrik yang baru diimplementasikan dan staf KBRI juga kepaksa melakukan apa yang bisa dilakukan.

Jadi karena biometrik cuma bisa memproses 300 orang sementara yang antri ribuan orang, banyak dokumen yang numpuk dan nggak jelas lagi urutannya. Makanya pake sistem panggil nama. Jadi mohon bersabar ya temen-temen semua. Tapi ini kejadian bulan Juli 2015 lalu, dan Ari bilang kalo pas dia ambil paspor kemarin malah udah jauh lebih bagus pelayanannya (“ada bapak-bapak abis ambil nomor antrian langsung foto. Ada mbak-mbak yang abis ambil foto bisa langsung ambil passport.”)

Selepas Ari foto dan ambil sidik jari, dateng lagi ke KBRI tiga hari kemudian. Dan antri untuk pengambilan passport. Selepas itu, selesai deh urusan perpanjang passport.

Jadi supaya lebih jelas ya:

  1. Datang ke KBRI
  2. Isi formulir passport/SPLP (tersedia di KBRI. Gratis)
  3. Antri pengambilan nomor untuk pas foto dan sidik jari
  4. Kembali ke KBRI sebulan kemudian
  5. Antri pas foto dan sidik jari
  6. Kembali ke KBRI tiga hari kemudian
  7. Ambil passport

Untuk biaya, passport 24 halaman biayanya RM 30 dan passport 48 halaman biayanya RM 85. Plus tambahan biaya RM 17 untuk dokumen berbasis biometrik.

Untuk daftar lebih lengkap beserta download dokumen yang dibutuhkan, bisa diliat di website KBRI Kuala Lumpur.

Sekali lagi mohon diingat ini pengalaman bulan Juli 2015 ya. Siapa tau — dan semoga aja — udah makin membaik (semangat ah, bapak dan ibu di KBRI Kuala Lumpur!) Yang jelas, jangan sampe ada dokumen yang terlupa. Ribet entar ngambilnya.

Categories:


5 responses to “Perpanjang passport di KBRI Kuala Lumpur?”

  1. OnceLIly Avatar

    yg tinggal di KL sekitarnya mending
    diriku dari Kuantan
    Ampoon
    Rempong bolak balik

    Like

    1. Nindya Avatar

      Habuset Kuantaaaaan! Itu kan jauh bener 😣 Terus tetep ngurusnya ke KBRI KL? Ga kebayang 😱

      Like

    2. Shely Avatar

      Saya juga tinggal di Kuantan. Jauh ya kita mau ke KBRI 😟😟😟

      Like

  2. moa Avatar

    Senin, 5 September 2016
    Pembantu saya harus buat passport
    selesai tanggal 8 September 2016, hanya 3 hari, untuk 48 halaman.
    Tetapi ada beberapa prerequisite yang tidak ditanya dan tidak diminta
    – maid insurance
    – maid and employer contract
    – passport 24 halaman not available

    Like

    1. Nindya Avatar

      Waaah, terima kasih informasinya

      Like

%d bloggers like this: