Cerita Horor Kapkap

Di grup WA pada cerita horor, terus ada yang bilang, “gw suka ngerasa gw itu ga “peka”, tapi ternyata gw sering kesurupan…”

Saya jadi inget kejadian pas masih kuliah.

Saya sendiri juga ngerasa bukan orang yang peka sama gaib-gaiban gitu. Malah kadang saya jatuhnya ke “ah, apaan sih…” (Tapi njuk tetep penakut. Paling ga berani nonton film horor.)

Jadi pas kuliah, saya itu sekelas sama Bambang ‘Samsons’ itu. Si Bams. Pas itu ya dia belum beken.

Dan iya, dia ini emang tajir melintir. Rumahnya itu dua. Maksudnya dua itu… Jadi gini. Ada pintu gerbang, yes? Terus ada pagar tinggi, yes? Nah, di balik pagar tinggi itu ada dua rumah guede banget. Kata Bambang, itu satu rumah ditinggalin dia sama adeknya dan neneknya. Satu lagi ditinggalin sama ortunya. Jadi kalo rakyat jelata macem kita nanya, “eh, adek di mana?” Jawabannya, “oh, di kamar sebelah…” Dia itu mungkin macem, “eh, adek di mana?” Jawabannya, “oh, tuh di rumah sebelah.” Antara dua rumah itu dipisahin kolam renang. Aslik. Gede.

Satu hari, beberapa dari kita mampir ke rumahnya Bams ini buat ngerjain kerja kelompok. Jadi Bams ini… Dia tau dia kaya, tapi ga jadi anak kaya yang sengklek gimana gitu. Rendah hatinya luar biasa. Satu hari dia pernah ngomong ke saya, “Ret, kalo anak-anak kelompok butuh apa-apa tinggal bilang ke gw. Gw bukan yang pinter banget kaya yang lain, jadi gw ga bisa bantu kecuali dikit-dikit macem ngetik atau nyediain tempat buat ngumpul…” Yang abis dia ngomong itu ditempeleng rame-rame sama anak-anak sekelas sambil dikata-katain “cumi” dan “setan alas” dan “lu ngomong lu ga pinter lagi gw tonjok mata lu.”

Jadiiii, sebenernya beberapa anak udah tau ya rumah Bams ini katanya ada hantunya. Bams dengan santenya ngomong, “iya. Ada sekeluarga kok di sini.” Saya sempet pasang muka 😑 karena ya males yaaaa kalo ampe beneran ada. Tapi pas itu saya mikirnya, “ah, gw ga mungkin kenapa-kenapa lah. Gw badak gini.

Ternyata ga juga.

Kejadian pertama, TV nyala mendadak padahal remote TV ga ada yang sentuh. Saya yang lagi duduk deket TV sampe kaget. Ga lama, channel TV pindah sendiri. Remote TV tetep ga kesentuh.

“Eh, siapa itu yang ganti channel TV?”

“Bukan siapa-siapa, Nin. Paling yang nungguin.”

“… What. Gimana.”

“Iya. Biasa kok. Dia mah caper. Kalo ada anak-anak main ke sini, dia suka caper.”

😑

Ngik.

Kejadian kedua.

Di ruang makan.

Jadi mbaknya Bams ini kata anak-anak jago banget masak nasi goreng sama mie goreng. Enak banget katanya. Entah beneran enak atau enak karena makan gratis. Saya curiga dua-duanya. Nah, kalo pada ngumpul-ngumpul, biasanya dimasakin nasi goreng.

Jadi lah kita berenam pada di ruang makan ya, ngambil kursi buat duduk.

Kecuali saya.

Saya berdiri, karena saya yakin banget kalo di ruangan itu ada tujuh orang termasuk saya. Dan nggak, mbaknya Bams ga keitung karena dia lagi di dapur.

Setiap mau duduk makan, saya selalu mastiin jumlah orang di ruangan jadi kalo ada kekurangan kursi, saya bisa antisipasi minta kursi duluan.

Nah, pas itu saya yakin banget ada tujuh orang di ruangan itu. Semuanya temen-temen saya dan saya.

Lalu salah satu temen saya nepok saya.

“Nin, duduk gih! Kok berdiri aja?”

“… Hah? Lho, ada kursi ya?”

“Lho, ada! Kan kursinya ada enam.”

“Lho, kok tadi gw liatnya kita bertujuh ya.”

“Masa sih? Dari tadi ya cuma kita yang ada di sini.”

“Ih bener, serius, makanya gw berdiri dari tadi. Gw ngitung ada tujuh orang di sini, makanya gw tadi niatnya mau minjem kursi ke belakang.”

Bambang, dengan santainya, ngomong, “oooh, iya. Suka gitu kok. Ada yang suka didobelin. Tadi yang lu liat beberapa kali itu siapa? Biasanya sih si Kere.”

What. The. Hell.

Saya bilang ke Bambang kalo lain kali kerja kelompok di rumah dia, tolong lain kali saya dikasih tau yang sering kejadian gaib di rumah dia itu apa aja 😑

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s