#catatanemak Perut Dipegang


Jadi usia kehamilan saya saat ini sudah menginjak ke usia… Eeeh, 32 minggu? 33 minggu? Ya kisaran segitu lah. Mungkin udah 8 bulan ya itungannya? (lho kenapa jadi kamu yang nanya, Kap…)

Ketika usia kandungan udah 7 bulan ke atas, biasanya perut hamil itu udah… Hamil banget. Maksudnya, udah keliatan hamil gitu. Nggak yang nanggung geje. Ya kecuali buat beberapa penumpang KRL Commuter Line atau Transjakarta yang langsung pura-pura tidur ya begitu liat ibu hamil atau manula naik kereta (heheh).

Nah, soal perut hamil ini… Saya ini punya, err, apa ya bahasa Indonesianya? “Ketidaknyamanan”? Bahasa Inggrisnya itu “pet peeve“… Jadi saya itu paling geuleuh kalo ada orang nggak dikenal secara baik, bahkan keluarga — kalo saya nggak kenal baik (alias bukan keluarga inti ataupun keluarga yang saya sering temui,) tiba-tiba megang perut saya lalu mengusap-usap perut saya sambil bilang, “waah, hamil nih yaaa…”

Like, what is your problem? Kenapa mendadak perut saya kaya jadi hak milik publik? Kenapa nggak pada pegang perut sendiri aja? GENDUTNYA SAMA KOK *eh* *NGGAK GITU JUGA KAP* Kenapa harus menyentuh perut saya? IYA SAYA HAMIL. KENAPA HARUS PEGANG PERUT SAYA? KENAPA? KENAPAAAAHHHHHH?

Iya sih, ada ibu hamil dan orang-orang yang nyaman dengan kontak fisik kaya gitu. Saya pribadi… Nggak. Saya sebagai individu aja kurang nyaman dengan kontak fisik mendadak. Jaman ngekos dulu, kadang temen kos saya kalo lagi ngobrol terus ketawa-ketawa suka tiba-tiba menepuk lengan saya, saya bisa kaget sampe ngeloncat menghindar. Atau tiba-tiba ada temen menggandeng saya, “eh, ke kantin yuk!” AYO KE KANTIN, TAPI JANGAN MENDADAK GANDENG SAYA BEGITU DONG. KAGET IJK.

Nah, kebetulan ya selama saya di KL nggak pernah kaya begitu sih ya. Maksud saya, walaupun saya kenal baik dengan auntie yang jadi staf promosi di supermarket langganan saya, dia juga nggak yang ujug-ujug pegang perut saya. Tapi ya saya keinget dulu pas masih hamil Wira, usia kandungan udah 7 bulan, saya lagi di toilet di sebuah mall di Jakarta. Lalu salah satu stafnya mendadak jalan mendekati saya, *PLOK* naro tangan dia di perut saya, lalu BARU NGOMONG, “saya minta ijin pegang perut ibu ya…”

MBAK. MBAK INI TANGANNYA UDAH PEGANG PERUT SAYA DULUAN BARU MINTA IJIN. NGGAK KEBALIK, MBAK?

#ngeeeeng

Ya saya gimana lagi selain diem kaget. Stafnya itu lalu kaya berdoa sedikit, mungkin mbaknya juga lagi berusaha hamil ya… Saya juga nggak tau. Ya… Saya juga bersimpati sih.

Tapi… Pegang perut dulu baru minta ijin… *kraying*

Terus lanjut dengan isu klasik ibu hamil yang udah usia kandungan 7 bulan ke atas.

Kaki kram.

Saya masih nggak apa-apa deh kalo kaki kram siang-siang pas saya lagi baca komik atau cuwawakan di grup WhatsApp gitu. Nggak apa-apa.

Kalo tengah malem atau kebangun pagi-pagi gara-gara kram kaki, apa rasanya nggak pengen bunuh orang itu.

Dan ini emang masalah klasik. Cara penanganannya adalah dengan konsumsi kalsium dan minum air putih secara teratur. Tapi ya tetep aja.

Udalah saya sebagai ibu hamil itu kalo balik badan pas tidur udah kaya paus terdampar, pas balik badan mendadak *NGEK* urat kaki ketarik sakit minta ampun.

*kray*

Pernah sekali, urat kaki ketarik pas saya sedang shalat. Gusti Allah nu agung, rasanya nggak usah deh ditakut-takutin siksa api neraka. Bilangin aja, “kaki kram tujuh turunan selama di Neraka” udah dijamin pada tobat semua.

Selain itu ada juga hal yang udah dijamin ada ketika hamil besar.

Gampang banget pipis. Ngedip mata aja *bresss* ke toilet.

Plus, janin di perut juga udah makin gede. Selain makin gede, makin seneng main pula. Saya suka curiga si adek ini nganggep kandung kemih emaknya jadi bola. Karena ada saat-saat ketika dia bergerak-gerak, lalu mendadak bagian kandung kemih saya terasa kencang, dan saya musti buru-buru ke toilet.

Temen saya bilang kalo dia sampe menggunakan popok dewasa saat kandungan dia sudah di atas 7 bulan; ya saking seringnya bolak-balik ke toilet. “Gw batuk aja langsung kebelet, Kap…”

Yaaa, Insya Allah kira-kira satu setengah bulan lagi lah ya si adek lahiran, hahaha. Kemarin saya tes gestational diabetes, Alhamdulillah hasilnya normal. Ihiy. Semoga si adek juga sehat terus sampe hari lahir nanti ya dek.

%d bloggers like this: