BTW, heran deh, udah beberapa hari ini saya nerima notifikasi login WordPress dari Amerika di app saya. Ya karena itu bukan saya jadi ya saya cuekin. Orang-orang pada kurang kerjaan amat sih nyoba nerobos akun orang. Hih. Pikirin dah tuh gimana Trump entar jadi presiden Amerika, apa ga bedol desa jadinya.

Jadi… Insya Allah dua minggu lagi ini deadline kehamilan saya tiba, hahaha. Maksudnya, genap 40 minggu gitu. Soal bayi lahir mah, itu ya suka-suka bayinya — tergantung kapan dia mau keluar. Sebenernya, lewat kehamilan minggu ke-36 itu bisa dibilang si bayi bisa lahir kapan aja (kesempatan bertahan hidup si bayi apabila lahir selepas minggu 36 itu sudah 90-95%) dan makin mendekati minggu 40, makin kerasa… capeknya.

Ya capek jiwa ya capek fisik juga sih ya, hahaha. Tapi dibandingkan saat hamil pertama, saya bisa dibilang lebih sabar (?) dengan kehamilan yang sekarang ini. Mungkin karena sudah “pengalaman” sebelumnya, plus emosi saya sudah lebih stabil. 

Sebenernya capek jiwa-nya itu bukan capek yang ga sabar macem “ih nak, buruan lahir napa sih?!” tapi karena bawaan si bayi juga. Jadi Rey ini saya curiga kalo dia ini kombo Marie Kondo + Pinterest disuntik steroid. Entah ini nesting instinct saya yang emang lagi menggila atau emang bawaan bayi; dan saya suka curiga anak ini DENGER batin ibunya.

Satu hari, saya pernah bengong di tempat tidur lalu saya ngebatin, “… wah, seprei belum diganti ya…” Lalu Rey menendang saya segitu ganasnya sampe kepala saya pusing dan baru berhenti ketika saya selesai mengganti seprei.

Jadi bisa ketebak, nyaris setiap malam sebelum tidur saya keliaran keliling rumah untuk beres-beres. Kalau ada yang nggak beres, bayi di perut saya bakal ngamuk. 

Ya itu sih yang bikin dia ngamuk: masalah kerapian rumah dan makanan.

“Ga enaknya” last leg kehamilan ini, rasanya jadi gampang banget waswas (ya lu kapan sih ga parnonya Kap…)

Udah musti ngeliat tanda-tanda kontraksi, bedain kontraksi palsu dan beneran, dan kalo beneran musti liat jedanya berapa lama.

Emangnya pas Wira saya nggak ngerasain kah?

Nah, beda anak, beda pembawaan. Pas Wira, saya itu adanya flek darah. Belum kontraksi yang gimana. Pas saya liat flek darah, langsung capcus ke RS.

Kemarin, Rey bergerak sampe bikin pinggang saya pegel luar biasa. Itu lah kontraksi gitu rasanya. Antara pegel, nyeri, dan sedikit sesak nafas (paru-paru ditendang bayi ya gimana…)

Langsung dong saya liat jam. Nunggu bakal dateng lagi nggak rasa nyeri sama pegel ini.

Sementara itu, bagian panggul kerasa pegeeeel, dan Rey gerak-gerak gelisah mulu.

Aduh kontraksi beneran nih jangan-jangan…” Tangan udah pegang hape, siap ngontak Ari.

Lalu saya mutusin buang air kecil ke toilet.

Lalu saya mendadak lapar.

Lalu “kontraksi” itu berhenti.

Jadi intinya barusan itu Rey nganggep kandung kemih saya itu bola dan dia kesel karena dia laper.

#ngeeeng

Jadi bisa ditebak kenapa saya capeeek banget, hahaha. Saya yang pengen istirahat, tapi Rey nggak mau istirahat sampe rumah rapi (dan dia kenyang.)

Soal mendekati HPL (Hari Perkiraan Lahir), Insya Allah kami di sini sudah siap-siap perlengkapan bayi. Tentu aja beberapa perlengkapan bayi punya Wira kami gunakan lagi, hahaha. 

Doa restunya ya teman-teman di sini. Semoga semua proses dilancarkan dan sehat selalu. Amiin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: