Tumbuh Kembang Anak (Denver Chart)

(Disclaimer: I might or might not having some sort of mild-ish midnight panic moment here; and even though it’s not really worrisome, it’s still pretty darn annoying hence the blog post which I write to distract my mind.)

Hari Senin lalu, Rey imunisasi cacar air (chickenpox. Bener kan ya, cacar air itu chickenpox?) dan seperti biasa anak itu langsung menjuerit saat ditimbang berat badan. Kaya abangnya sih; begitu ngok taro di timbangan berat badan buat bayi, langsung UHUHUHUHUWEEEEEE dan mendadak nyangkut di baju emaknya macem koala.

Hhhhh, nak, itu baru nimbang badan. Gimana nimbang dosa //nggak

Masuk ke ruang dokter, MAKIN CEMBERUT. Entah sejak kapan Rey ini mulai sensi sama dokternya, hahaha. Padahal dulu awal-awal pas dia masih bayi, lumayan hopeng lho sama dokternya. Kayanya ketika dia udah ngeh “WAH NI ORANG GA BENER NIH DIA NYUNTIK WA NIH GA BENER NIH” kali ya? Jadi begitu liat dokter, anaknya langsung gelisah dan merengek.

Jadi pas ditanya Ari lewat WhatsApp, “anaknya nangis ga pas diimunisasi?”

“Nggak tau. Abisnya baru ketemu dokter aja dia udah ehek huwe. Jadi aku ga tau dia nangis karena disuntik atau nangis karena sebel sama dokternya.”

Dan kalo ada yang nanya ya: nggak, gw nggak pernah seumur-umur ngucapin kalimat macem “dokter nakal ya nyuntik adek?” atau “kalo kamu nakal, nanti disuntik dokter lho!” ke anak-anak. Gw BENCI BANGET ucapan dan ancaman ga mendidik dan ga berfaedah kamseupay macem gitu. Gw selalu bilang, “dokter baik. Dokter ingin Wira dan Rey sembuh dan sehat. Dengarkan apa kata dokter ya.”

Jadi ini Rey emang secara sukarela nyari ribut aja sih kaya emaknya

Dokternya komentar, “dia ini tidak suka saya,” dengan latar belakang suara lolongan Rey memprotes apapun yang bisa diprotes. LAH MALAH SAYA YANG JADI BAPER SIH DOK, HUHUHUHU. MAAFIN YA DOK.

Setiap kontrol ke dokter, selalu juga ditanya perkembangan Rey. Alhamdulillah, Rey merayakan ulang tahun pertamanya minggu lalu; dan dicek sama dokter apa aja yang Rey udah bisa lakukan.

“Bisa bertepuk tangan? Bisa tertawa? Bisa mengoceh “bababa”, “mamama”, “dadada”? Bisa mengangkat badannya sendiri untuk berdiri? Sudah mulai berdiri?”

Alhamdulillah, Rey bisa semuanya. Soal perkembangan anak, gw ga mau terlalu ribet — apalagi membanding-bandingkan anak gw dengan anak orang. Cape lho. Asli, cape banget. Gila ya ndro, bodi sama pikiran udah lah mikirin ngurus rumah sendirian, pake acara ngebandingin anak sendiri ke anak orang — “ih anak dia udah bisa kok anak gw belum” dan ih ih ih lainnya — apa ga makin meledak itu otak.

Kenapa gw angkat soal ini, karena gw tau ada ibu-ibu dan bapak-bapak yang pasti khawatir kok anak saya belum bisa sedangkan anak dia udah bisa kok anak saya belum bisa jalan padahal udah usia satu tahun sedangkan anak dia usia sebelas bulan udah bisa jalan kok anak saya belum bisa merangkak sedangkan anak dia udah bisa bayar tagihan listrik dan ganti galon AQUA.

Buibuk, ada yang namanya tabel perkembangan anak. Selama masih masuk dalam rentang waktu, ya tenang aja.

Maksudnya “rentang waktu” itu apa?

Jadi gini; perkembangan anak itu ga kaya lomba lari yang bersedia, siap, yak gitu. Nggak. Nggak bisa gebuk rata SEMUA ANAK di usia 11 bulan sudah harus bisa jalan, misalnya. Ada istilah “windows of achievement”; jadi dalam rentang usia tertentu, diharapkan si anak udah bisa melakukan gerak motorik/sensorik tertentu. Misalnya, duduk. Rentang usia bayi menguasai duduk sendiri tanpa bantuan itu biasanya usia 5 bulan hingga 7 bulan (makanya kenapa dianjurkan bayi itu mulai makan makanan padat selain ASI/MPASI (Makanan Pendamping ASI) di usia 6 bulan karena bayi sudah bisa duduk sendiri — mengurangi kemungkinan tersedak.) Jadi nih, wah, anak tetangga usianya baru 5 bulan kok udah bisa duduk sedangkan anak saya belum? Ya… Gapapa. Memang begitu perkembangannya. Kalo sampe usia 8-9 bulan belum bisa duduk sendiri/tanpa bantuan itu, nah baru lah khawatir (hubungi dokter atau ahli tumbuh kembang anak). Kasarnya, selama masih di dalam rentang waktu, ya tenang-tenang aja.

Gimana bisa cari tau rentang waktu untuk tiap perkembangan bayi? Ada yang namanya Denver Chart (.pdf) Di situ keliatan tuh, perkembangan anak beserta rentang waktunya. Jadi kalo udah mulai aduh kok aduh kok, buka deh itu tabel — kalo perlu di-print sekalian — buat ngecek.

Ini seperti Wira dan Rey.

Kalo orang tau usia Rey — 1 taun — pasti deh nanya, “udah bisa jalan?”

Jawabannya? Belum. Lagi belajar.

Bocah piyik belajar jalan pake walker dorong-dorong

“Tapi anaknya bu anu udah bisa jalan tuh.”

Ya itu kan anaknya bu anu. Ini anaknya bu ini.

Gw ngerasa Rey mirip lah kaya Wira soal jalan ini. Wira baru bisa lancar jalan itu usia 14 bulan. Itu pun setelah dia iseng nyoba jalan di karpet rumah tante gw; soalnya enak kalo jatoh, ga sakit. Baru deh dia berani jalan.

Waktu gw cerita ke bokap gw kalo Wira baru bisa jalan di usia 14 bulan, bokap gw komentarnya cuma, “oh, sama lah kaya kamu. Kamu juga baru bisa jalan usia segitu.”

Soal membandingkan anak ya; gini deh, gini, lu suka ga kalo lu dibanding-bandingin sama mantannya pacar lu? Atau dibandingin sama gebetannya gebetan lu? Nggak, kan? Stop lakukan itu ke anak lu.

Apalagi nih, APALAGI, kalo ada yang ngomong gini:

“Telat ya anaknya. Bodoh kayanya.”

Kecuali kalo memang ada perkembangan — atau kemunduran — yang perlu mendapatkan perhatian medis dan ahli, nggak ada hubungannya kecerdasan anak dengan usia berapa bulan dia bisa merangkak atau jalan. Setiap anak berkembang sesuai waktunya dan kebutuhannya sendiri-sendiri. Malah kadang siapa tau mereka berkembang di area lain; misalnya nih, belum bisa jalan, tapi udah mengoceh lebih banyak. Itu perkembangan yang baik, lho. Sayangnya, kita orang tua ya (gw termasuk), cenderung fokusnya ke kurangnya anak kita ketimbang kelebihan anak kita. Makin jadi orang tua kiasu. Capek men.

Temen gw di grup WhatsApp, teh Uci, komentar, “aku ga terlalu mikirin sih walaupun orang ngomong apa ya, hahaha. Yang penting masih masuk di chart Denver. Kalo udah masuk red flag ya baru lah aku khawatir.” Teh Uci ini dokter/latar belakang medis, jadi ibaratnya niiih, dia tau apa yang dia omongin.

Jadi gimana bapak dan ibu? Udah tenang yes? Kecuali kalo anak bayi tetangga udah bisa ganti air galon dan ngangkut tabung gas, santai wae lah ga usah terlalu khawatir membanding-bandingkan. Kalo emang ada dirasa, “aduh, ini kok belum bisa yaaa padahal udah mau lewat dari chart Denver,” dan kemungkinan red flag, konsultasi ke dokter anak atau dokter/spesialis tumbuh kembang anak.

BTW, obrolan ditutup dengan dokter berkata kalo, “Rey sudah boleh mengonsumsi makanan dengan garam, tapi sedikit saja yaaa.”

Gw sumpah ga sampe hati (DAN TAKUT, MEN. DOKTERNYA ANAK-ANAK INI GALAK) ngasih tau beliau kalo Rey ini udah makan nasi lemak dari usia 9 bulan //ihik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s