Lombok Bangkit!

Horeee, akhirnya kiriman dari Lombok Bangkit tiba jugaaaa, hahaha.

Sedikit cerita dulu ya; sebelumnya gw udah cerita di IG Stories (IG: retnonindya) tapi kan cuma 24 jam, jadi cerita lagi di sini.

Sebenernya ketemu akun Lombok Bangkit di Instagram ini karena kegigihan adminnya yang suka nyapa di bagian komentar. Walaupun “ga jauh beda” dengan kebiasaan banyak admin online shop lain, Lombok Bangkit terus menyuarakan promosinya dengan mengajak calon pembelinya untuk ikut berpartisipasi dalam membantu para korban bencana Lombok dan menggiatkan kembali sektor industri di Lombok.

Ya banyak dari kita yang tau kan, kalo Lombok terkena gempa bulan Juli lalu. Itu juga gempanya nggak cuma sekali, tapi berkali-kali. Abis gempa utama itu, muncul notifikasi di BMKG tuing tuing tuing berkali-kali gempa susulan; ajib, apa ga bikin paranoid ituuuu, apa ga bikin trauma ituuuu. Gw bisa dijamin udah nangis sambil jongkok itu.

Karena gempa itu juga lah, banyak turis yang belum berani datang ke Lombok — dan kalaupun mereka mau datang saat ini, sektor pariwisata Lombok belum 100% pulih. Gw terdiam ketika ngeliat IG Stories-nya bang Oo’ ketika dia di Lombok, sekilas dia cerita kalo hotel yang dia tempati masih melakukan pemulihan di sana-sini, tapi nggak bisa 100% tuntas karena masih banyak karyawan yang juga nggak masuk, karena tamunya masih sedikit, tapi mereka butuh uang untuk pemulihan. Ya muter aja gitu, Lombok butuh biaya untuk pemulihan, tapi uang dari turisme, salah satu sektor penting di Lombok, belum ada banyak karena jumlah turis juga masih sedikit banget, sehingga nggak ada uang dan pemulihan belum bisa berjalan lancar.

KAN STRES YHA LIATNYA.

Mau gimana juga, kepikiran dong gimana temen-temen di Lombok bertahan hidup? Sampe kapan mereka musti dalam situasi dilema begitu?

Nah, masuk lah ini Lombok Bangkit.

Gw yakin, nggak cuma tim Lombok Bangkit yang berupaya mempertahankan sektor industri Lombok; banyak juga online shop dari Lombok yang bekerjasama dengan para pengrajin dan produsen di Lombok yang ikut rame-rame berusaha meramaikan bisnis kembali demi bertahan hidup. Salut banget ih, hebat-hebat banget.

Iseng dong, gw liat-liat kan IG Lombok Bangkit (IG: lombok.bangkit), tiga foto paling atas — saat itu — bikin gw kaget.

https://www.instagram.com/p/BoSrdPnBH0w/?utm_source=ig_web_copy_link

Tau ga, sedekah paling berkah, apa yang mendefinisikan kita sebagai manusia dengan segala kemanusiaannya, hal yang paling mulia itu apa?

Ketika kita lagi kesusahan, dan tetap membantu orang lain.

Orang Lombok dengan antengnya bilang, “kami tau rasanya. Ayo, kami bantu.”

Gw dulu suka nonton saluran DAAI TV; dan pendiri Yayasan Tzu Chi, Master Cheng Yen, pernah berkomentar hal yang sama.

Gw inget betul, saat itu gempa Haiti tahun 2010, tim Tzu Chi ada di sana untuk bakti sosial. Master Cheng Yen ngomong, “saat terbaik untuk membantu orang lain adalah ketika kita sendiri kekurangan.”

Gw yang, “… … … … HAH GIMANA CARANYA.”

Lah. Kalo dipikir-pikir, iya juga kan?

Kalo ada banyak duit nih, Alhamdulillah, kan ya Insya Allah gampang atuh mah kalo mau bantu orang kan? Butuh seberapa sih nih nyoooh nyoooh ta’ gawekna duit gitu.

Kalo kita lagi kekurangan? Tapi eh ada rejeki sedikit nih, bagi-bagi sedikit juga Insya Allah masih cukup. Daripada satu orang kenyang satu orang laper, siapa tau bisa dua orang kenyang. Itu maksudnya Master Cheng Yen.

Gw dengan keterbatasan geografis, di negeri jiran, hanya bisa membantu dengan membeli kerajinan tangan dari para bapak dan ibu pengrajin Lombok. Harapannya, Bismillah, Insya Allah, bisa membuat para pengrajin Lombok tetep semangat dan terus berkarya.

Nah, jadi gw ngirim komentar di IG-nya Lombok Bangkit kan. Nanya dulu nih: BISA KIRIM KE MALAYSIA NGGAK?

KENAPA WAHAI KAU MARTHA TILAAR SARIAYU GA KIRIM KE MALAYSIA HAH.

//eh udah bisa belum sih gw ga tau ahuehauehauhe.

Langsung dibales dong.

“Insya Allah bisa, kak. Ke negara-negara ASEAN, kami menyanggupi. Terakhir kami baru kirim ke Turki.”

ASEK.

TANTE SUKA KEMUDAHAN BERTRANSAKSI SECARA REGIONAL BEGINI. HOHOHO.

Abis itu komunikasi lewat WhatsApp, dan nanya-nanya lah gw soal katalog produk dan harga.

Liat-liat katalog kan.

Hampir kalap, men.

Ada gelang mutiaraaaaaa. Gw lemaaaah kalo urusan mutiara. Berlian? Cih apa itu karbon kemahalan. Mutiara itu lhoooooo. Terus dengan gagah beraninya gw mencoba menanyakan perlengkapan rumah macem mangkuk, alas piring, gitu-gitu kan.

KENAPA GW GAGAH BERANI KARENA GW PASTI KALAP.

GW UDAH ME-PERSONA NON GRATA-KAN DIRI GW SENDIRI DARI IKEA.

Terus kain tenun khas Lombok. Bikin emosy jiwa. Ih, mau gw tag buat bulan depan ah.

https://www.instagram.com/p/Bn-8bRqnLhi/?utm_source=ig_web_copy_link

Respon dari tim Lombok Bangkit luar biasa cepet.

Nggak kaya mantan calon gebetan yang ngacak rambut bikin hati berantakan abis itu ngilang.

Sedih akutu…

//GIMANEEEEEE

Setelah sekian jam “aduh yang mana yaaa aduh ini lucu aduh itu juga lucuuu aduh ini mauuuu aduh ini gimana dong SAYANG AKU MAU INI BELIIN YAAA yah pelit ga dibeliin hhhhh,” akhirnya gw mutusin beli gelang mutiara dan alas piring ukuran besar (large). ITU SAJA DULU CUKUP. REKENING BANK SUDAH MENJERIT ELING ELING ELING.

Awalnya bingung, dikirim ke Malaysia atau ke rumah ipar di Depok (yang diambil nanti ketika mudik); tapi Ari nyaranin supaya dikirim ke Jakarta aja, ke hotel tempat dia nginep. Nah, memang iya, Ari dinas ke Jakarta awal Oktober kan. Ihiy, jadi lah minta dikirim ke Jakarta aja dulu.

Sabar banget asli mereka ini mah ngadepin gw yang bawel gini.

Alhamdulillah, hari Kamis paket sudah tibaaaa~ Hari Jumat malam, Ari tiba di Kuala Lumpur. Nah ini barusan gw buka paketnyaaaa~

Di dalemnya, masing-masing barang dibungkus lagi dengan plastik (ya bukan barang gampang pecah juga sih, jadi ga usah heboh gitu ngebungkusnya) dan selotip supaya nggak gampang coplok.

(((GAMPANG COPLOK)))

Ini gelang mutiara yang gw pesen. Suka deeeeeh.

Gw suka desainnya ga heboh gitu. Cukup di mutiara aja. Bukan yang tipe ngajakin berantem.

Untuk gelang mutiara, disediakan kotaknya juga untuk tempat penyimpanan.

Ini alas piring yang gw pesen. Suka gw, ukurannya gede, mengakomodir panci atau alas lauk yang ukurannya gede-gede, hahaha.

Malah kayanya kalo buat hiasan dinding, lucu juga ya (?) Tinggal dikasih kait gitu. Bisa banget untuk prop fotografi juga.

Gw beli empat, jadi kalo pas di meja makan butuhnya banyak untuk lauk ya kepake, heuhe.

Ini foto detilnya.

Seneng banget dan puas banget! Terima kasih banyak, tim Lombok Bangkit! Insya Allah akan datang pesanan berikutnya, wahahahaha~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s